Novelss’s Blog

Valentine Hurt

Oleh : Sienta Sasika novel

Meidy Rahmawati, itu nama lengkapnya. Gue kenal sama Mei ketika gue duduk di bangku kelas 2 SMA. Waktu itu lagi bazaar disekolah, gue sama Sienta lagi nonton band asal Bandung yang lagi manggung. Gak sengaja dia nginjek kaki gue, dia tersenyum dan minta maaf. Besoknya kita ketemu lagi dikantin, dia ngajak ngobrol. Orangnya supel banget, ramah, dan menarik. Lama kelamaan Mei sering main kekelas gue dan akhirnya dia nembak gue. Gue kaget, Sienta juga kaget. Bagi gue pacaran gak terlalu penting, kenal deket aja gue udah seneng. Gue minta waktu 3 hari buat mikirin jawabannya, yang pertama gue tanya itu Sienta, karena dia sahabat deket gue. “Gimana nih nta?” tanya gue pas pulang sekolah dihari yang sama saat Mei nembak gue. Sienta pertamanya diem, kayaknya dia lagi mikir, bibirnya digigit, lalu mulutnya terbuka “Gue sih terserah e’lo aja Bin, kalau e’lo ngerasa suka sama dia ya jadian aja” “Suka sih, tapi ya gitu aja. Gue masih gak mau pacaran” jawab gue lantang. “Kalau suka tapi gak mau pacaran, ya udah e’lo bilangnya pengen temenan dulu aja tapi kalau emang e’lo suka ya kenapa gak punya pacar, e’lo kan belum pernah pacaran” seru Sienta sambil mengacak-ngacak rambut gue. Tatapan mata Sienta begitu bening, bisa menembus isi jantungku, apalagi senyumnya yang kekanak-kanak, gue sering gemes sama dia. Terkadang gue mikir kalau gue suka sama Sienta tapi gue gak mau ngehancurin persahabatan gara-gara perasaan kayak gini. “Iya gue jomblo ya” gue tersenyum mengejek diri gue sendiri. Setelah menanyakan pendapat Sienta, gue mulai tanya pendapat temen-temen cowok gue. Pertanyaan gue dijawab dengan banyak variasi tapi intinya mereka semua mendukung gue 100% buat jadian sama Mei. “Wah Bin, si Mei kan banyak yang suka…terima aja kali” ucap Beni, sohib gue yang paling deket. Beni terkenal playboy dan jago banget bikin cewek klepek-klepek dengan rayuan gombal yang anehnya jitu dan pasti bikin cewek jatuh kedalam perangkapnya. Dasar Beni, sekarang dia lagi ngedeketin Sandra temen satu kelasnya Mei. “Iya Bin, kenapa gak e’lo terima aja. E’lo kan jomblo, kecuali kalau e’lo mau nembak si Sienta” ejek Sigit, dia temen sekelas gue yang sering bilang kalau gue sama Sienta itu cocok banget. Dia hobi banget ceng-cengin gue buat jadian sama Sienta tapi buat gue….Sienta hanya gue anggap sebagai sahabat sekaligus saudara. “Bener Bin…kurang apa coba si Mei? Jangan nolak lagi deh, e’lo tuh kebiasaan nolak cewek deh. Awas ntar disangkain gay lagi” ledek Yanto sambil tertawa puas. “Enak aja, sorry ya” jawab gue ketus. Banyak pendapat yang gue tamping, gue mikir, dan keesokan harinya gue ketemu Mei ditaman sekolah. Dia hari ini kelihatan agak berbeda, rambutnya dipotong, dia bilang biar gue seneng lihat dia. Emang sih, sejujurnya gue ngerasa dia lebih cantik dibandingin ketika pertama kali gue ketemu. Kayaknya sih dia sekit berdandan, bibirnya terlihat lebih merah, matanya memakai soft lense biru, bulu matanya sengaja dibuat lentik, dia pakai parfum yang aromanya sost banget. Gue ajak dia ngobrol ditaman biar lebih tenang dibandingin dikelas atau dikantin. Pertama kali gue bingung mesti ngomong dari mana tapi untungnya dia lebih aktif duluan, dia senyum manis terus nanya “Gimana Bin, e’lo udah ada jawabannya kan?” “Udah” gue jadi bingung, kenapa ya? Apa karena ini pertama kalinya gue bakalan ngelepas status jomblo gue. “Ehm, tapi sebelumnya gue pengen tahu, kenapa e’lo pengen gue jadi cowok e’lo, boleh kan?” tanya gue, ya walaupun gue tahu jawabannya pasti gak jauh beda. “Ehmm pertama karena e’lo orangnya menarik, cakep, punya wawasan yang luas, dan gue suka banget sama senyum e’lo itu” Mei begitu berterus terang, wajahnya terlihat begitu polos dan tak berdosa. “Oh, ya udah” “Ya udah apa Bin?” tanya Mei, suaranya terdengar bergetar. “Ya udah, gue nerima e’lo jadi cewek gue?” “Beneran nih?” tanya Mei, suaranya terdengar riang, gue manggut-manggut “Asikk” Mei tertawa, matanya menyipit, dan “Gimana kalau hari ini kita rayain hari jadi kita?” ajak Mei. “Aduh Mei, sorry banget. Jangan hari ini deh, gue udah janji sama Sienta mau nganter dia ke toko buku” jawab gue tegas. “Yah Bintang kok tega sih? Ini kan hari jadi kita, masa besok sih ngerayainnya? Kamu bilang aja sama Sienta kalau kita hari ini mau ngedate. Kan kamu sering jalan sama dia, sekarang giliran aku dong sebagai cewek kamu” Mei merayu sedang suaranya yang manja, gue jadi gak bisa nolak. “Ya udah nanti gue batalin janji sama Sienta” gue terpaksa ngelakuin hal ini demi Mei, gue gak mau di men-cap gue sebagai cowok yang menting orang lain dibandingin cewek sendiri. Itu tips dari si Sigit, katanya cewek tuh gak mau jadi nomor dua. “Oh iya, kalau udah pacaran kita jangan bilang ‘e’lo gue’ lagi ya tapi ‘aku kamu’ oke?” ucap Mei, dia menggandeng tangan gue. “Iya” Akhirnya gue pergi jalan-jalan sama Mei, sebelumnya gue nelepon Sienta buat ngebatalin janji. Gue minta maaf, gue jujur sama dia kalau gue udah jadian sama Mei dan gue mau ngedate sama Mei. Sienta gak komentar apa-apa cuma bilang “Ya udah gak apa-apa, met jalan-jalan aja ya. Salam buat Meidy….” gue ngerasa bersalah banget, ini pertama kalinya dia minta gue anter. Sienta bukan tipe cewek yang bergantung sama orang lain, dia akan melakukan segala sesuatunya sendiri. Dia emang cewek yang tangguh dan dewasa, sejak kedua orang tuanya bercerai Sienta hidup bersama mamanya yang bekerja sebagai guru SMP negeri. Dia selalu bersemangat, dia juga motivasi yang baik buat gue, dia pengen banget jadi cewek yang sukses dan antipacaran karena takut disakiti dan malah menghalangi semua cita-citanya. Hari-hari berjalan begitu indah, gue dan Mei terlihat sebagai pasangan yang romantic dan serasi. Banyak cewek yang sering natap sinis sama Mei, gue jadi gak tega tapi Mei kayaknya bukan tipe cewek yang sentimental deh jadi dia cuek aja sama tanggepan dingin cewek-cewek yang pernah gue tolak. Mei yang enerjik dan ceria bisa bikin gue tersenyum dan melupakan masalah untuk sejenak. Hampir tiap hari selama dua minggu, Mei ngajak gue jalan-jalan, dari mulai mall sampai kebun binatang. Mei emang lucu banget, gue ngerasa sayang banget sama dia. Dia bilang kalau gue tuh bisa bikin dia seneng. Gue baru tahu, ayah Mei udah meninggal gara-gara tumor dikepalanya. Kejadian itu terjadi saat Mei masih kecil, umurnya masih 5 tahun. Katanya dia gak bisa merasakan kasih sayang seorang ayah. Ibunya Mei kerja di suatu perusahaan, bating tulang untuk mendapatkan uang, jadi sering pulang malam. Mei hanya tinggal berdua bersama ibunya, jadi kalau ibunya belum pulang Mei sering menghabiskan waktu di rumah temannya. Mei bilang, dia menganggap gue sebagai pacar, kakak, sahabat, dan ayah sekaligus. Dia ngerasa perhatian gue bisa bikin dia gak kesepian lagi. Keadaan keluarga Mei dan Sienta sama banget bedanya ayah Mei udah meninggal, ayahnya Sienta nikah lagi. Gue gak tahu, mana yang lebih nyakitin? Hubungan gue sama Mei sekarang udah 3 bulan, lama kelaman Mei mulai menunjukan sifat aslinya. Ternyata dia cemburuan banget, kalau gue deket sama cewek dia pasti ngambek dan gak mau ngomong sama gue….marah-marah sambil nangis, sumpah gue gak tega banget kalau lihat cewek nangis. “Jadi kamu lebih milih dia daripada aku?” Mei saat itu marah tanpa kendali sedikitpun ketika ngelihat gue pergi sekolah bareng sama Sienta. “Dia tuh sahabat aku Mei, rumahnya kan deket. Masa aku gak boleh bareng sama dia?” gue berusaha menjelaskan tentang hubungan antara gue dan Sienta. “Sahabat? Dia tuh suka sama kamu!! Kamu ngerti gak sih? Dia tuh lagi cari perhatian sama kamu, aku gak mau kalau dia ngerebut kamu dari aku” suaranya terdengar makin keras, untung saja saat itu jam sekolah sudah usai. “Mei….aku tuh udah sahabatan sama dia dari SD, lagian aku tahu banget sifat Sienta gak kayak gitu” gue berusaha membela Sienta, gue tahu banget dia gak mugkin ngelakuin hal kayak gitu. “Kamu ngebelain dia ya….” matanya mulai berkaca-kaca “Kamu jahat” Mei akhirnya nangis didepan gue. Gue bingung banget mesti ngapain, gue diem. Beberapa saat gue gak tahu mesti ngapain. Mei menutup matanya dengan kedua tangan, dia menangis makin kencang, air matanya mengalir seluruh wajah sampai mengalir ke sela-sela telapak tangan. “Kamu jahat yank….” Mei merengek lagi kepada ku, suaranya masih semakin terdengar serak. Gue akhirnya lulu, gue jalan kea rah Mei, gue raih kepalanya dengan lembut, gue tarik tubuhnya kepelukan gue, gue belai rambutnya seperti membelai anak kucing, Mei memang manja. “Maafin aku Mei….” gue berusaha buat gak nyakitin dia lagi, gue sayang sama dia. Gue janji sama Mei, gak akan pergi atau pulang bareng sama Sienta. Sepulang gue nganterin  Mei, Sienta udah ada didepan rumah gue. Dia masih memakai seragam, wajahnya kelihatan merah dan kusam. “….nta ngapain e’lo didepan rumah gue?” tanya gue “E’lo nangis nta?” tanya gue gugup. “Gue tahu, dia pacar e’lo!! tapi apa e’lo mau ngerusak persahabatan kita demi dia?” tanya Sienta tanpa menjawab pertanyaan gue sebelumnya. “Maksud e’lo apa?” gue pura-pura gak ngerti. “Gue denger semua omongan e’lo sama Mei” Sienta menatap gue tajam, gue lihat matanya merah dan bengkak. Jangan dia nangis lagi, baru kali ini gue lihat mata Sienta semerah ini. “E’lo denger….?” sumpah gue kaget banget pas dia ngomong kayak gitu “Gini nta….” gue berusaha menjelaskan tapi Sienta langsung memotong…. “Gue cuma gak nyangka aja, e’lo bisa sejahat itu. E’lo tuh emang gak pernah ngerti perasaan gue sama sekali” bentak Sienta, dia berlalu pergi tapi gue langsung menahan dia dengan memegang tangannya. “Maksudnya apa?” tanya gue. “Lepasin gue Bin…” Sienta sekuat tenaga berusaha melepaskan diri tapi gue gak mau ngelepasin dia sampai dia ngomong yang sejujurnya “Lepasin!!” bentaknya begitu kuat, air matanya mengalir deras. Cewek tegar dan kuat kayak Sienta bisa juga nangis tak terkendali seperti ini. “Kenapa?” “Kenapa? e’lo tanya kenapa?” Sienta menolehkan pandangannya “Kapan e’lo ada waktu buat gue? gue tahu sekarang e’lo udah punya pacar, kita emang gak bisa kayak dulu lagi, tapi seenggaknya e’lo bisa bagi waktu” bentak Sienta, tangannya berusaha melepaskan diri dari genggaman tangan gue, setelah mendengar semua keluh kesahnya gue ngerasa lemes banget, bahkan gue gak sadar kalau Sienta sudah berlalu pergi ninggalin gue. Semalaman gue gak bisa tidur, gue mikirin Sienta. Lampu kamar gue matiin tapi ponsel gue gak berhenti berbunyi. Mei kirim sms mulu, dia bilang kalau dia sayang banget sama gue, dia bilang dia gak mau jauh dari gue, dia juga bilang dia takut kalau gue ninggalin dia demi cewek lain. Gue gak ngerti kenapa sih Mei gak suk sama Sienta? Pagi harinya, gue tunggu Sienta didepan rumahnya. Gue mau minta maaf dan gue pengen ngejelasin semuanya. Beberapa menit kemudian Sienta keluar dari dalam rumahnya, dia memakai jaket yang terbuat dari bahan jeans. Gue inget banget jaket itu hadiah ulang tahun dari gue. Dia ternyata masih mikirin gue, buktinya dia masih mau pake jaket yang gue kasih. “Sienta” gue langsung menyapanya, wajah Sienta langsung berubah ketika melihat gue ada dihadapannya. “Mah teteh pergi dulu” ucap Sienta, dia sama sekali gak menjawab sapaan gue, berjalan menjauhi gue tanpa sedikitpun melihat wajah gue. “Sientaaaa” gue langsung megang bahunya “Bentar gue mau ngomong sesuatu” “Mau ngomong apa lagi?” “Gue pengen e’lo ngerti aja sama keadaan ini” “Keadaan apa sih maksud e’lo?” “Gue gak mau kehilangan e’lo” “E’lo juga gak mau kehilangan Mei kan?” Gue langsung diem, gue gak tahu meti jawab apa. gue gak mau kehilanga Mei karena dia cewek gue dan gue gak mau kehilangan Sienta karena dia sahabat gue. “Gini ya Bin, si Mei itu gak mau e’lo deket sama gue. DAN….gue gak mau ganggu hubungan kalian berdua. Jadi meningan e’lo jauhin gue!!” “Tapi gue gak bisa nta, e’lo sahabat gue” “Sekarang gin, e’lo milih gue atau dia?” matanya begitu tajam ketika menatap gue, gue gak bisa ngomong apa-apa lagi “Oke, gue tahu jawabannya. E’lo milih dia” Sienta pun pergi ninggalin gue tanpa sedikit pun mendengar jawaban gue. Sesampainya disekolah, gue lihat Sienta lagi ngobrol didepan kelas sama temen-temen ceweknya. Gue mau nyapa dia tapi Sienta langsung pergi masuk kekelas yang diikuti teman-temannya. Dia bener-bener marah sama gue, maafin gue nta… “Pagi sayang” Mei tersenyum, dia langsung meluk gue didepan umum. “Apaan sih Mei, jangan peluk-peluk didepan orang kayak gini” sumpah gue ngerasa risih banget. Gue gak suka Mei manja-manjaan kayak gini didepan banyak orang, gak sopan. Duh…tuh kan banyak yang ngeliat sinis. “Gak apa-apa dong sayang” Mei makin manja. “Mei, jangan peluk-peluk kayak gitu deh” gue gak suka!! “Ya udah, ehmm kamu mau sarapan gak yank??” tanya Mei manja, suaranya begitu merajuk. “Gak aku udah sarapan di rumah kok” “Oh gitu” Mei narik tangan gue buat duduk di bangku tempat tadi Sienta dan teman-temannnya duduk “Yank, hari besok lagi kan valentine, rencananya kita mau kemana?” “Kamu mau kemana emangnya?” “Gimana kalau kita jalan-jalan terus kita makan ditempat yang romantis, ini kan valentine kita yang pertama” “Iya terserah kamu aja, aku sih setuju” “Oh ya sayang, gimana kalau kita tukeran hadiah?” Mei tersenyum “Aku pengen kamu beliin aku boneka beruang yang gede dan lucu ya” Mei tersenyum lagi, kali ini dia memegang lenganku, sambil merayu “Kan kalau aku kangen sama kamu, aku bisa meluk boneka itu sebagai gantinya, iya kan sayang?” “Iya” Sepulang mengantarkan Mei pulang, gue langsung bergegas menuju rumah, ganti baju dan gue kuras celengan ayam gue. Sebenernya celengan ini buat beli hadiah ulang tahun Sienta. Tanggal 15 Februari ini kan dia ulang tahun ehmm TAPI bisa di atur deh, gue pengen nyenengin Mei. Dia kan cewek gue, lagian gue tahu dia sayang banget sama gue, dia takut kehilangan gue, dan gue juga pengen terus sama-sama Mei. Buat gue Mei yang pertama dan terakhir. Jam 6 malem, setelah gue sholat magrib dan makan malem gue langsung pergi naik motor buat cari hadiah valentine buat Mei. Gue pengen lihat Mei senyum, gue pengen dia makin sayang sama gue. Gue cari hadiah dari mall ke mall, banyak banget yang jualan bunga mawar. Gue jadi pengen beli bungan buat Mei. “Mbak bunganya berapa?” “Yang mana?” “Mawar putih berapa?” “Satu tangkai 20 ribu” “Ya udah beli satu tangkai aja” setelah memasukan uang kembalian ke dalam celana, gue langsung mencium aroma yang tercium dari bunga mawar ini. Ehm gue yakin Mei pasti suka benget. Dia pasti bakalan terkejut pas makan malem gue kasih hadiah yang dia pengen dan gue juga kasih dia bunga mawar putih. Adih gak kebayang deh wajahnya yang imut kalau pas senyum. Gue belum juga nemu boneka beruang gede yang Mei pengen, pokoknya gue mesti nemu boneka itu. Gue gak mau ngecewain dia dihari valentine besok, gue pengen dia selalu inget sama gue dan dia bakalan selalu sayang sama gue. Mei….Mei….gue sayang banget sama e’lo….gue enag lagi falling in love, gue falling in love banget sama Mei. “Woi, berhenti e’lo!!” HAH siapa tuh? anjrit geng motor. “Berhenti e’lo!!” “Berhenti” gila gue mesti kemana nih? Gawat!!! “Iya bang, iya” gue terpaksa berhenti, duh sial!! “Eh keluarin semua isi dompet e’lo” gue dikelilingin kayak gini, satu…dua…tiga, sialan ada delapan orang, gue gak bisa ngelawan nih. Mana mereka pada bawa senjata, mampus gue ada yang bawa pisau. “Gak ada duitnya bang” ini kan duit buat beli hadiah. “Keluarin gak???” “Iya bang, iya…ampun bang” “Alah kelamaan e’lo. Cuy pukulin dia sampe babak belur. Telanjangin aja, eh jangan biarin dia berkolor” “Ampun bang, jangan…jangan” “Alah banyak omong e’lo!!” BUGHHHHH BUGHHH BUGHHHH “Ampun bang…” “Bin…Bin…Bin” suara siapa itu, Mei…Mei….Mei…gue pengen ketemu Mei “Bin, e’lo dah sadar??” kepala gue sakit banget. “Mei” spontan suara gue nyebutin nama Mei, gue yakin Mei pasti ada disamping gue. “Bin, ini gue…” perlahan-lahan, gue angkat kelopak mata, beberapa kali gue berkedip, dia bukan Mei tapi Sienta. “Mei mana?” kenapa gue tanya Mei? “Bin, e’lo udah sadar? Aduh gue takut e’lo kenapa-kenapa!!” Sienta, kenapa dia yang ada disini. Mei ada dimana? Kenapa dia gak ada disaat gue kayak gini. Gue pengen jalan, aww kaki gue sakit. “Gue kenapa?” “E’lo dipukulin sama geng motor, terus kaki e’lo….” Sienta terbata-bata, matanya merah. Dia pasti habis nangis…. “Kaki gue kenapa nta?” Kedua orang tua gue ngebuka pintu, mereka keliatan panik banget!!! Gue lihat mata mama merah terus mengeluarkan air mata dan gue lihat wajah sendu papa. Sebenernya apa yang terjadi? “Sayang, kenapa jadi kayak gini?” mama lari dari arah pintu dan langsung meluk gue. Pelukan mama begitu erat sampai detak jantungnya yang cepat bisa gue rasain. “Mah….” gue langsung gerakin tangan gue buat ngelus rambut mama yang panjang terurai “Mama kenapa nangis?” kenapa mama mesti nangis? Gue gak apa-apa kok!! “Pah….mama kenapa?” pertanyaan gue langsung disambut wajah muram papa dan Sienta, gue lihat tangan Sienta gak bisa lepas dari tisu, dia terus nangis. “Nak….” papa mulai berjalan ngedeketin gue, papa megang bahu gue dan mencengram erat, sepertinya papa ingin mengatakan sesuatu “Nak sabar ya” kenapa gue musti sabar? Apa yang sebenarnya terjadi. “Kenapa pah? Apa yang terjadi?” “Kamu gak bisa jalan lagi…” Rasanya seperti ada petir menyambar badan gue!! APA? MAKSUDNYA APA? gue gak bisa jalan lagi!! Apa gue cacat? “Maksud papa cacat?” papa mengangguk, sementara mama dan Sienta semakin deras mengeluarkan air mata. Gue gak percaya, gue cacat. Gue gak bisa jalan kayak dulu lagi!! Gue masih gak percaya kalau gue cacat, mama dan papa keluar kamar ngurusin semua keperluan, perawatan, dan pengobatan gue. Di kamar cuma ada Sienta, dia duduk disamping gue. Dia masih terlihat sedih tapi dia berusaha gak nangis!! Sejujurnya gue gak bisa nerima semua ini, gue gak bisa bayangin kalau gue harus jalan pakai kursi roda atau tongkat!! Siapa yang bakalan bantu gue? Mei….Iya, pasti Mei mau bantu gue!! gue yakin Mei sayang sama gue dan dia pasti bakalan mau bantuin gue buat ngelewati masa-masa sulit ini. “….nta, Mei mana?” gue coba tanya keberadaan Mei, Sienta tersenyum sendu lalu dia jawab dengan suara parau… “Udah gue telepon, nanti dia kesini kok, e’lo sabar aja” “Makasih nta, Mei sayang sama gue kan nta?” gue pegang tangan Sienta, tangannya begitu dingin. Dia pasti khawatir dan sedih banget lihat gue kayak gini tapi gue yakin Mei lebih jauh ngerasain hal yang sama kayak Sienta, karena dia lebih sayang sama gue dan dia cewek gue!! “Iya pasti, dia pasti sayang sama e’lo kok” Sienta tersenyum, senyumnya begitu tulus. Sekarang valentine, hari kasih sayang pertama gue sama Mei. Meskipun sekarang gue cacat tapi gue masih punya harapan Mei. Gue masih punya mama, papa, Sienta, dan Mei. Gue tahu Mei pasti bakalan selalu ada buat gue!! gue sayang Mei dan gue butuh Mei sekarang. Gue tunggu Mei, setiap pintu kamar terbuka gue harap itu Mei. Tapi beberapa kali pintu terbuka, Mei belum juga menampakan diri. Hanya perawat, dokter, mama, dan papa yang bolak balik masuk kamar. Disamping gue cuma ada Sienta, dia sama sampai ketiduran nungguin gue. Kayaknya Sienta semaleman gak tidur nungguin gue sadar, dia baik banget. Gue belai rambut panjang Sienta, gue elus berkali-kali. Gue tatap wajah Sienta yang terlihat lelah dan lemas terkulai disamping tempat tidur, tubuhnya terdudur sementara kepalanya tergeletak di atas tempat tidur ini. Dia manis kalau lagi tidur, gue jadi inget saat-saat dulu kita sering maen bareng. Udah lama banget gue gak ngerasain itu sama Sienta, kehadiran Mei emang bikin gue berubah sama Sienta. Maafin gue ya nta, gue nyesel banget udah nyuekin e’lo selama ini. KREEEKKKKK…… “Mei…” Mei udah ada dibalik pintu, dia memakai jeans hitam dan kaos oblong kuning, rambutnya diikat satu, dia berdandan, bibirnya terlihat merah, kedua tangannya memakai gelang-gelang dari plastic berwarna hitam. Dia ada dihadapan gue sekarang, gue pengen meluk dia, gue pengen bersandar, gue pengen nyurahin semua yang ada dipikiran gue “Mei….” kenapa dia gak masuk? “Kenapa Mei?” “Maafin gue Bin, gue gak bisa punya pacar cacat kayak e’lo!! gue pengen bahagia!!” Mei….kenapa dia ngomong kayak gitu? “Maksudnya apa Mei?” gue menatap Mei tajam. Mei masih berdiri dibalik pintu, tangannya menggenggam pegangan pintu seolah ingin segera pergi ninggalin gue. “Sorry Bi, gue gak bisa!! Gue gak bisa punya cowok cacat kayak e’lo!!!” Kali ini petir benar-benar menyambar dan merusak semua harapan gue, gue seketika beku ketika Mei mengatakan hal sekejam itu sama gue. Kenapa dia bisa setega itu sama gue!! “Kita putus Bin….” suara Mei makin terdengar jelas ditelinga gue, sevepat kilat air mata gue jatuh, rasnaya kelopak mat ague suah buat berkedip padahal perihnya sudah terasa sampai keujung kepala. PLAKKKKKKKKKKKKKKKK “E’lo ngomong apa? dia tuh lagi sakit!!” gue gak sadar kalau Sienta udah bangun dari tidurnya dan dia baru aja menampar Mei dihadapan gue “Lihat Mei, dia kayak gini demi e’lo!!” Sienta berteriak. “Gue gak bisa!! Kalau e’lo suka e’lo urus aja dia!!” jerit Mei sambil berlari dengan tangan yang masih menempel dipipi kanannya. “Mei….Mei….” teriak Sienta mencoba menghentikan langkah Mei. “Udah nta, gue emang gak berguna. Gue emang pantes buat diputusin!! Ini valentine, hari yang harusnya penuh kasih sayang tapi malah nyakitin buat gue, cewek yang gue sayang ninggalin gue gitu aja ketika dia tahu kalau gue sekarang cacat” rasanya sakit merasakan kenyataan yang gue hadapi sekarang, gue harus kehilangan kaki dan cinta dalam waktu yang bersamaan. “Bin, e’lo jangan ngomong kayak gitu” Sienta berjalan mendekat, tangannya langsung menggenggam tangan gue. Gue bisa rasain kehangatan yang dia berikan, matanya menatap penuh kasih sayang, wajahnya terlihat begitu khawatir, kenapa gue baru sadar kalau Sienta sayang gue? gue bisa rasain dari semua tindakannya. Sorot matanya mengatakan kalau dia sayang gue. Kenapa gue baru tahu sekarang? Kenapa dulu geu begitu buta? Kenapa dulu gue rela nyakitin Sienta demi Mei yang sekarang justru ninggakin gue disaat gue butuh!! Gue ngerasa nyesel, hati gue hancur, gue sakit, gue ngerasa jadi orang paling gak berharga didunia ini. “Maafin gue nta” gue langsung memeluk Sienta, gue gak bisa nahan lagi tangis ini. “Gak apa-apa!!” suaranya begitu lembut terdengar ditelinga gue, gue tahu dia bukan Mei dan gue tahu kalau Sienta punya perasaan tulus buat sayang sama gue. Ini valentine gue yang pertama, pertama kali gue berharap gue bisa ngerayain valentine ini bersama Mei dengan penuh canda tawa tapi yang gue dapet hanya kesedihan, luka dihati, dan penyesalan karena gue udah nyia-nyian Sienta!! Ternyata cinta Mei hanya sebatas fisik saja, disaat gue sakit kaya gini, dia malah ninggalin gue gitu aja.

***END***

Keluarga

Posted on: Juni 4, 2009

Keluarga

Oleh : Sienta Sasika Novel

Setiap hari aku tak henti menangis, sepertinya air mata ku tak pernah ada habisnya. Aku terus bersabaran karena aku tahu Alloh selalu menyanyangi ku, walalupun dengan cara yang berbeda.

Sejak lahir aku sudah tidak mempunyai ibu, ibu ku meninggal di saat melahirkan aku. Ayahku yang tak bertanggung jawab kemudian memberikan ku kepada nenek dari ibu ku yang keadaannya sangat kekurangan, untuk makan saja nenek ku terkadang meminta kepada tetangga, tak ada yang mau menggurus nenek ku. Terkadang ia mencuci dan menyetrika baju-baju tetangga hanya untuk mendapatkan uang 5000, uang itu digunakan untuk membeli beras 1 kg. Sejak kecil aku tidak pernah merasakan air susu ibu, sejak kecil aku hanya meminum air taji yaitu air beras. Namun nenek tidak pernah mengeluh telah menggurus, mendidik, dan membimbing ku. Nenek sangat menyayangi ku dengan sepenuh hati, wajahnya yang lugu tak pernah sedikitpun mengeluh atas apa yang di hadapinya ”Penderitaan di dunia adalah tiket menuju surga”. Sejak kecil nenek selalu mengajarkan ku agar tetap tabah dan sabar menghadapi semua cobaan-cobaan.

Tak ada kata mengeluh ataupun kata ’ah’ yang di ucapkan nenekku, ia begitu sabar. Aku tak mengerti mengapa ada orang yang sesabar itu menghadapi co baan seberat ini. Nenek tak pernah menganggap ku sebagai beban hidupnya tapi aku selalu merasa aku hanya menyulitkan nenek ku.

Sejak umur 5 tahun, aku telah di ajak bekerja bersama oleh nenek ku. Aku ikut membantunya mencuci meskipun sebebanrnya ku bukanlah membantu tapi mungkin bisa dikatakan ’mengacak-ngacak’ tapi tak pernah sedikitpun terlontar ucapan kasar atau kata-bentakan, saat itu yang aku lihat hanya lah senyum manis sambil berkata ”Bagus sayang kamu anak yang pintar” benar-benar wanita suci yang penuh kesabaran. Ibu…..aku teringat engkau, kenapa kau tinggalkan aku begitu cepat tanpa izinkan aku untuk berbakti dan mengurus mu bu? Aku rindu ibu, aku sayang ibu, aku rindu keluarga bahagia. Aku ingin keluarga yang utuh, aku ingin seperti anak-anak yang lain, aku ingin kehangatan keluarga.

Aku hanya punya nenek dan ayah, tapi keberadaan ayah akupun tak tahu. Mungkin sekarang ayah sudah punya keluarga baru, tak sedikitpun aku tahu kabar ayah. Apakah ada sedikit memori tentang aku di benaknya? ataukah aku benar-benar tak pernah diingatnya sama sekali?

Saat aku berusia 6 tahun, aku masuk sekolah dasar. Aku duduk bersama seorang anak perempuan yang bernama Riana yang kemudian sampai saat ini tetap menjadi sahabat terbaik ku. Dia anak pertama dari 3 bersaudara, aku pernah main kerumahnya yang sangat besar dan megah. Aku ingin saja sekali menjadi dirinya terlebih lagi keinginan itu tiba-tiba menjadi semakin mengebu-gebu ketika aku bertemu dengan keluarganya yang benar-benar bahagia. Saat bermain bersama ku, aku melihat betapa kedua orang tuanya sangat perhatian. Andaikan aku bisa seperti Riana, andaikan aku bisa sekali saja merasakan keluarga yang hangat seperti ini. Hati kecil ku ingin merasakan belaian seorang ibu, ciuman di kening dan pipi dari ayah dan ibu ku. Tak pernah sedikitpun aku merasakan kebahagian yang Riana rasakan. Apa salah ku? kenapa ibu meninggal? kenapa ayah pergi? kenapa aku titipkan di rumah nenek?

Kemudian saat aku duduk di bangku kelas 4 SD, aku merasa sangat berdosa karena telah berbohong kepada Riana mengenai ibu.”Sienta, aku dibuatin bekel lho sama ibu, kamu mau?” Tanya Riana yang pada saat itu sedang membuka makanan yang tersimpan di kotak berwarna coklat.

”Bekel apa?” tanya ku saat itu

”…..ini liat, aku dibuatin nasi goreng sama ibu, kamu mau gak? oh ya kok kamu yang dibuatin bekel juga sama ibu kamu?” tanya Riana polos ”Hei Sienta kamu kok diem sih?” tanya Riana kebingungan

”….ee….gak kok gak apa-apa, ehmmmm ibuku sedang sibuk, dia bekerja tapi mungkin nanti kalau sempat ibu pasti buatkan nasi goreng untuk ku, masakan nasi goreng ibu enak sekali” ucap ku sambil tersenyum tipis menahan tangis yang sebentar lagi akan mengalir.

”Sienta mau gak?” tanya Riana.

”Iya nanti, ehmmm Sienta mau ke belakang dulu ya, pengen pipis” ucap ku sambil berlari menuju toilet

Air mata benar-benar tak bisa tertahankan lagi, aku sudah tak tahan ingin menangis. Aku ingin punya keluarga, aku ingin merasakan disayang oleh ibu ku, aku ingin merasakan masakan ibu, aku juga ingin merasakan diantar dan dijemput oleh ibu.

Selama ini aku hanya bisa melihat wajah mu dari foto yang kertasnya sudah menguning, foto itu hanya satu-satunya kenangan yang aku miliki. Foto dimana aku bisa melihat senyum bahagia ibu, ibu begitu cantik, kalau dia masih hidup aku yakin ibu adalah ibu yang paling didunia ini. Dia pasti ibu yang sangat hebat!! Aku yakin itu!!

Aku tak memiliki foto ayah, nenek tak mengizinkan ku untuk melihat wajahnya. Mungkin nenek membenci ayah karena ayah tak bertanggungjawab tapi walau bagaimana pun dia adalah ayah kandung ku. Dia adalah orang yang ibu cintai, aku yakin ayah pasti punya alasan mengapa dia meninggalkan aku.

Andai aku bisa terbang dan menembus waktu, aku ingin berada di masa ketika ayah dan ibu masih berpacaran, saling menjalin kasih dan sayang, saling mencintai, aku yakin mereka pasti bahagia. Aku ingin melihat senyum di bibir kedua orang tua ku, canda tawa mereka mungkin bisa membuatku sedikit melupakan rasa kesepian yang selama ini telah aku rasakan.

”Ayah…ibu…aku sungguh merindukan dirimu” aku meneteskan air mata ketika aku harus merasakan getaran jiwa ini. Pikiran ku begitu saja melayang tanpa ada sekat yang membatasi khayalan ku.

”Bu….” aku kembali menundukan kepala ku, merasakan sejuknya semilir anin yag berhembus, menerba tubuh ku yang sedang duduk ditaman kampus.

Duduk ditaman kampus, saat matahari mulai tenggelam adalah kebiasaan ku sejak aku menjadi mahasiswa. Sudah 21 tahun aku hidup bersama nenek ku, kerinduanku akan keluarga begitu besar, hingga aku selalu meghabiskan waktu ditempat ini untuk melihat foto ibu dan memikirkan ayah yang sampai saat ini tak ku ketahui wajah dan kabarnya.

Apa yang sedang ayah lakukan saat ini? Apakah ayah mengingat ku? Apakah ayah rindu kepada ku? Apakah ayah memikirkan apa yang aku pikirkan? Apakah ayah ingin bertemu dengan ku?

”Ayah ada dimana?” bisik ku sambil memeluk buku haRianan yang selalu menemani setiap gundah yang aku rasakan.

”Hei”

”Riana” aku langsung menghapus air mataku ketika aku menyadari kehadiran Riana.

”Deuh hobi banget sih mejeng di sini neng” kata Riana, dia hari ini terlihat begitu ceRiana. Aku dan Riana sampai saat ini masih menjadi sahabat baik, dia begitu baik kepada ku. Kedua orang tua nya pun menganggapku seperti keluarganya sendiri. Aku sering berkunjung ke rumah Riana dan menginap disana. Kami sering bercerita, terkadang aku iri melihat kebahagian yang Riana rasakan tapi mungkin itu hanyalah suara hati yang terpendam karena kerinduanku kepada kedua orang tua ku.

”Eh kamu belum pulang? Kok tumben masih dikampus?” tanya ku untuk mengalihkan perhatian, aku tak mau Riana mengetahui kalau aku sedang bersedih.

”Tadi aku ada kumpul sama anak-anak BEM dulu, oh ya kamu udah tahu belum?” tanya Riana, dia langsun duduk disebelahku, aku buru-buru memasukan buku harian dan foto ibuku ke dalam tas.

”Tahu apa?” tanya ku penasaran.

”Kamu inget gak kak Sandi?” aku langsung memutar otak ku, mengingat nama Sandi yang begitu banyak.

”Kak Sandi mana?” tanya ku bingung

”Itu lho yang dulu pernah kecelakaan”

”Oh iya” saraf-saraf ku mulai mengisyaratkan kalau aku mengingatnya ”Emang kenapa sama dia?”

”Katanya minggu kemaren dia berhenti kuliah”

”Lho kok?”

”Bapaknya seminggu yang lalu meninggal dunia gara-gara TBC, sekarang dia mesti ngebiayain ibu dan adik-adiknya sekolah, mana adiknya banyak lagi. Kasian ya nta”

Ya Alloh, kak Sandi. Dia pasti masih pengen kuliah deh, ya ampun. Aku bisa bayangin betapa tersiksanya kak Sandi harus rela melepaskan kuliah dan cita-citanya demi menghidupi ibu dan adiknya. Ternyata masih ada yang lebih menderita daripada aku, maafkan aku ya Alloh kalau aku kadang tak pernah mensyukuri nikmat mu.

Sepulang kuliah aku berkunjung ke rumah Riana, hari ini ibunya Riana ulang tahun. Aku di undang untuk makan malam di rumahnya. Sebelum pulang, Riana mengajak ku untuk membelikan hadiah istimewa untuk ibunya tercinta.

Hadiah? Aku ingin sekali memberi ibu ku hadia, tapi aku tak bisa membelikan ibu hadiah setiap tahunnya. Aku hanya bisa memberikan doa yang tulus dari lubuk hati ku agar ibu diterima di sisi Alloh. Aku memang tak bisa memberikan hadiah seperti Riana memberi hadiah setiap tahun untuk ibunya tapi aku janji kepada ibu kalau aku akan membuat ibu bangga, aku tidak akan menyia-nyiakan perjuangan dan pengorbanan ibu untuk melahirkan ku ke dunia ini. Meskipun selalu terbersit dibenak ku ini kalau aku ingin punya keluarga bahagia seperti keluarga Riana. Ibu yang perhatian, baik, dan pintar memasak. Ayah yang bijaksana, pengertian, dan bertanggungjawab.

”Gimana nta bagus gak?” tanya Riana, dia tersenyum sambil memperlihatkan kalung emas yang dipesannya di toko perhiasan ini satu bulan yang lalu.

”Bagus banget na, ibu mu pasti suka banget deh”

”Masa sih nta?”

”Iya keren banget deh, kalau ibu aku masih hidup, aku juga penge banget kasih hadiah kayak gini buat ibu”

”Aduh nta, aku yakin banget deh kalau ibu kamu masih ada, ibu kamu pasti bangga banget deh sama kamu. Kamu tuh pinter banget, ibu aku aja sering banget muji-muji kamu. Makannya dia sayang sama kamu dan udah nganggep kamu seperti anak sendiri, dan aku….aku juga udah nganggep kamu kayak saudara aku sendiri” Riana tersenyum, dia begitu baik. Aku merasa malu kepada diriku sendiri, mengapa aku selalu iri kepadanya padahal dia sama sekali tak pernah iri dan membenci ku.

”Makasih ya na”

”Gini deh, apa pun yang terjadi kita tetep saudara, oke? Janji?” Riana memberikan jari kelingkingnya.

Aku menyambutnya dengan jari kelingking ku yang kecil ”Janji” aku tersenyum.

Sesampainya di rumah Riana, aku melihat ibunya Riana berdandan begitu cantik, memakai gaun warna krem dengan banyak bahan brukat mewah. Riana bilang baju ibunya dua minggu yang lalu baru pesan dibutik langganannya, butik mewah tempat para artis memesan gaun untuk pesta.

”Malam tante” aku tersenyum menyalami ibunya Riana.

”Malam sayang”

”Tante selamt ulang tahun ya, mudah-mudahan tante banyak rezeki” aku mencium pipi kanan dan kirinya sambil memberikan hadiah kecil yang tak sebanding dengan hadiah yang diberikan Riana, tapi mudah-mudahan tante suka.

”Makasih ya sayang”

”Mama, nih aku kasih hadiah spesial buat mama” Riana tersenyum sambil memeluk ibunya. Oh betapa bahagianya Riana bisa memeluk ibunya, bisa merasakan kehangatannya, dan juga bisa merasakan sentuhan tangannya. Ibu aku kangen ibu….aku juga kangen sama ayah.

”Makasih ya sayang, ayo kita makan….papa udah nunggu kita. Ayo Sienta…”

”Iya tante makasih”

Kami makan malam dengan menu istimewa yang dipesan dari restoran mahal di Bandung, ayahnya Riana adalah seorang pengusaha yang sukses. Dia memiliki kemampuan yang tak diragukan lagi, tubuhnya yang tinggi gagah, wajahnya yang lonjong, matanya yang bulat, dan kulitnya yang hitam menginspirasi ku kalau dia adalah ayah yang selama ini aku cari. Aku memang bodoh, tak tahu wajah ayahku lantas aku memikirkan wajah ayahnya Riana sebagai wajah ayah ku. Aku berharap kalau ayah ku juga sebaik ayah Riana, bedanya ayahku meninggalkan aku saat aku kecil, tak seperti ayahnya Riana yang begiu bertanggungjawab.

Riana adalah anak tunggal, semua perhatian dari kedua orang tuanya tertuju untuk Riana. Betapa bahagianya menjadi seorang Riana, aku turut bahagia melihat canda tawa dikeluarga ini. Aku pun bersyukur bisa berada ditengah-tengah keluarga bahagia seperti keluarga Riana.

Sepulang dari rumah Riana, aku langsung, mengeluarkan buku-buku dari dalam tas ku lalu menyimpannya ke dalam rak. Untung besok hari libur jadi aku bisa beristirahat dengan tenang, tak ada beban pikiran.

Aku membawa handuk dan pencuci muka, aku harus mencuci muka ku yang kotor penuh debu. Sebelum memasuki kamar mandi, aku melihat nenek sudah tertidur nyeyak. Nenek sudah semakin tua, aku sudah menyuruhnya berhenti bekerja tapi nenek tidak mau, katanya kalau nenek berhenti bekerja, nenek merasa bosan dan badannya terasa sakit. Begitulah kalau orang sejak muda sudah senang bekerja, disiplin, rajin, semangat meskipun sudah tua.

Nenek, dia satu-satunya keluarga ku. Meskipun dia benci ayah, tapi aku tetap menyayangi keduanya. Aku menyayangi nenek dan ayah. Mungkin hanya tinggal mereka keluarga ku. Ha’ah, sudah ah aku mau bersih-bersih, besok pagi aku mau beres-beres rumah, mumpung nenek lagi besok mau belanja ke pasar jadi aku bisa beres-beres dengan tenang.

Pagi-pagi setelah aku dan nenek sholat subuh berjamaah, nenek langsung berbelanja ke pasar. Aku…sesuai dengan rencana, aku langsung membereskan seluruh ruangan, mulai dari ruang tamu, dapur, kamar ku, dan kamar nenek.

Oh kamar ku banyak debu, sudah dua minggu aku tidak sempat membereskan kamar, kegiatan dikampus sudah menyita banyak waktu ku, sudah satu minggu aku tak sempat membantu nenek mencuci baju tetangga. Kuliah ku akan segera berakhir liburan akhir tahun akan segera tiba, aku akan bekerja lagi untuk membantu nenek mencari uang.

”Ha’ahhhh akhirnya kamar ku selesai juga diberesin, sekarang tinggal kamar nenek deh” aku merentangkan tangan, rasanya tanganku ini pegal sekali ”Sekarang tinggal kamar nenek aku beresin”

Aku berjalan cepat menuju kamar nenek, huah kamar nenek berantakan. Kayaknya nenek hari ini bener-bener sibuk sampai lupa membereskan tempat tidur. ”Oke aku mulai dari tempat tidur aja deh…”

Ya ampun, nenek ku tuh kuat banget. Di umurnya yang sudah berusia lanjut, nenek tetap rajin bekerja. Nenek memang inspirasi bagi ku, aku sayang kepadanya. Nenek….makasih ya….

Aku mulai melipat selimut nenek yang sudah usang, selimut tebal berwarna merah tua, ku lipat menjadi empat bagian. Aku bersihkan seprai nenek menggunakan sapu lidi, aku tumpuk bantal-bantal tipis yang sudah lapuk agar terlihat rapih. Aku mulai membenahi seprai agar tidak terlihat kusut.

BRAKKKKKKKKKKKKKKK

”Apa itu?” sesuatu jatuh dari atas ranjang nenek saat aku menarik kasur untuk memasukan seprai. Aku berhenti sejenak, lalu aku menggerakan tangann ku untuk mengapai benda yang jatuh tadi. Ini apa?

Ketika tangan kanan ku sudah mengapai benda itu, aku langsung melihat dengan seksama, sepertinya ini sebuah buku. Aku melihat sampul depannya sudah kering dan rapuh, terobek-robek, aku membalikan buku tersebut aku melihat dua hurup yang hampir pudar ”S&A”

”S dan A?” aku bingung, apa maksudnya huruf S dan A ini, aku tak mengerti. Aku penasaran, aku langsung membukanya. Ini bukan buku tapi album….

”Ini kan ibu….oh nama ibu Sita Rahmasari….ibu waktu muda cantik banget ya, mirip aku” aku tersenyum, kenapa nenek menyembunyikan album ini. Kenapa nenek hanya memberikan satu foto ibu untuk ku padahal disini foto ibu banyak banget. Aku mirip banget sama ibu, iya mirip banget. Hanya beda warna kulit saja, ibu putih sedangkan aku coklat, aku rasa kulit ku dari ayah deh. Aku buka lembar demi lembar album ini, aku senang melihat foto ibu….

”Ini…” mulut ku seakan terkunci

”Sienta, kamu ngapain?”

”Nenek” aku langsung menjatuhkan album itu.

”Sienta….” nenek sepertinya kaget melihat ku memegang album foto ini, sama seperti ku, ketika aku tahu wajah ayah ku…

”Apa dia ayah ku nek?”

Nenek tak menjawab, nenek langsung menjatuhkan belanjaannya, semua sayuran jatuh ke lantai, aku mengambi kembali album yang terlepas dari tangan ku. Aku sodorkan foto ayah kepada nenek ”Nek, jawab!! Apa iya ini foto ayah, apa benar ini ayah aku?” nenek masih tak menjawab, aku tak tahu harus bagaimana, aku bingung…

”Nek, kumohon jawab aku nek….”

”Iya, dia ayah mu” nenek kembali diam, aku pun diam mendengar kenyataan ini, Akhirnya aku menemukan ayah…”Dia laki-laki yang telah menyakiti ibu mu dan meninggalkan ibu mu, aku membencinya. Aku sungguh membencinya!!” mata nenek langsung berubah berkaca-kaca, dia menangis, aku pun ikut menangis.

”Ardian Yuwono” suara nenek begitu terdengar jelas ditelinga ku, aku tak mengerti apa yang harus aku lakukan ketika aku mengetahui siapa ayahku sebenarnya. Aku berlari, aku berlari sambil membawa album kenangan, aku berlari sekuat mungkin, meskipun mata ku berkaca-kaca, aku tetap melangkahkan kaki ku menuju danau yang tak jauh dari desa tempat ku tinggal. Seperti biasa aku duduk dikayu-kayu dipinggir danau, aku lihat air yang tergenang begitu tenang, mengalir seirama di iringi hembusan angin sepoi-sepoi yang datang dari arah timur.

Ardian Yuwono, itu nama ayah ku. Akhirnya setelah 21 tahun aku hidup di dunia ini aku bisa mengetahui namanya, aku bisa mengenali wajahnya. Ayah…kenapa kau meninggalkan aku? Kenapa kau meninggalkan aku dan ibu? Kenapa yah?

”Ayaaaaaahhhhhhhhhhhhhhh” aku berteriak sekuat mungkin, aku ingin pita suara ku rusak, aku ingin dia mendengarkan jeritan hati ku yang terluka.

”Kenapa yah? Kenapa harus anda yang menjadi ayah ku? Kenapa harus Ardian Yuwono yang menjadi ayah dari seorang Sienta Azadirachta?”

Aku terdiam ejenak, aku termenung, aku bayangkan wajahnya yang tampan dan gagah, aku tak menyangka ternyata ayah begitu dekat dengan ku. Kenapa harus ayah Riana Yuwono yang menjadi ayah ku? Kenapa harus dia ya Alloh, kenapa???

”Kenapa harus ayah dari sahabat ku sendiri?”

Dia yang aku anggap seperti ayahku sendiri ternyata memang ayah kandung ku, apa yang harus aku lakukan ya Alloh? Apa? Apa? Aku tak mau merusak kehidupan mereka yang bahagia karena kehadiran aku yang tak diinginkan. Aku tak mau sahabat ku Riana membenci ku karena aku telah merusak keharmonisan keluarganya, aku tak mau menyakiti perasaan tante Mira karena kelahiran ku yang tak diinginkan. Apa yang harus aku lakukan ya Alloh?

Kalau kenyataannya seperti ini, lebih baik semur hidup aku tak pernah tahu kebenarannya. Lebih baik selamanya aku buta, lebih baki aku hidup dalam ketidaktahuan akan keberadaan ayah kandung ku. Ayah yang aku idolakan meskipun nenek membencinya, ayah yang aku rindukan kehadirannya meski dia telah meninggalkan aku dan ibu, ayah yang aku kagumi meski ternyata dia adalah ayah dari sahabat baik ku, Riana.

”Ayah…aku tak sanggup membenci mu yah, aku tak bisa membenci mu, aku merindukan mu dan ibu. Aku merindukan kalian berdua, keluarga ku”

Semalaman aku tak bia tidur, air mata ku terus menetes.Aku masih tak bisa menerimananya. Aku bingung, apa yang harus aku lakukan. Aku ingin ayah tahu kalau aku adalah anak kandungnya tapi aku tak bisa begitu saja mengatakannya. Mungkin kata-kata ku akan merusak segalanya, aku akna merusak kebahagian sahabat ku, mungkin aku akan menyakiti semuanya jika aku mengatakan kenyataannya. Ayah…bagaimana pun juga aku mencintaimu, seperti aku mencintai ibu dan nenek.

Sepulang kuliah, aku merasa lemas, aku masih shock ”Sientaaaaa…”

”Riana”

”Papa ngajak kita jalan-jalana, sama mama juga, kamu ikut ya”

”Tapi aku…”

”Ah udah gak usah aku-aku, yang penting kamu ikut, yuk. Papa dan mama udah nunggu kita ditempat parkiran” Riana menarik tangan ku, aku tak berdaya menolak, entah aku tak bisa menolak atau aku memang tak mau menolaknya, karena aku akna bertemu dengan ayah.

Kami berempat main ke taman kota, aku melihat ayah dan Riana sedang bercanda gurau. Aku iri, dia juga ayah ku. Tapi aku tak bisa mengungkapkan semuanya, aku hanya bisa melihat ayah dari jauh saja. Aku hanya bisa merindukannya dari jauh saja, aku ingin ayah melihat ku ”Ayah” bisik ku pelan.

Ayah…andai kau tahu, aku anak mu, aku disini selama 21 tahun mencari mu, aku merindukan mu tapi setelah aku tahu kalau kau adalah ayah ku, aku tak berdaya untuk memiliki mu. Kau punya keluarga yang begitu bahagia, aku mungkin tak diinginkan tapi aku selalu mencintai mu yah, aku tak membenci mu sama sekali tak membenci mu….

Ayah…ibu…aku mencintai kalian berdua, kalian berdua adalah keluarga ku. S&A, Siti Rahmasari dan Ardian Yuwono…. S dan A menjadi Sienta Azadirachta…kita adalah keluarga…!!

***END***

REOVIRIDAE
oleh :
Sinta Sasika Novel, S.Si
Tahun 2009
Reoviridae merupakan golongan virus yang yang mempunyai virion tak berselubung dengan simetris ikosahedral yang berdiameter 60-80 nm mempunyai genom RNA untai ganda, bersegmen. Golongan virus tersebut memiliki meliputi 3 genus yaitu :
(1) Reovirus, terdiri dari 3 serotipe
(2) Rotavirus, terdiri dari 2 serotipe
(3) Orbivirus, terdiri dari beberapa serotype (golongan demam caplak Colorado dan Kemerovo) yang bersifat lintas artropoda (arthropoda-borne)

Sifat-sifat dari Reoviridae :
Ukuran diameter virion 60-80 nm dan memiliki dua kulit kapsid yang terpusat (kosentris), dimana tiap virion berbentuk ikosahedral (rotavirus mempunyai tiga lapisan). Rotavirus mempunyai 132 kapsomer, dan tidak beramplop. Partikel virus ini berkulit tunggal dan tidak mempunyai kapsid luar berdiameter 50-60 nm. Core bagian dalam dari partikel berdiameter 30-40 nm. Partikel berkulit ganda merupakan bentuk infeksi virus yang sempurna.
Genom mengandung RNA untai ganda dalam 10-12 segmen tersendiri dengan ukuran total 16-27 kbp, tergantung genusnya. Rotavirus mengandung 11 segmen genom, dimana orthoreovirus dan orbivirus masing-masing memiliki sepuluh segmen dan coltivirus mempunyai 12 segmen. Segmen RNA individual memiliki ukuran yang beragam mulai dari 680 bp (rotavirus) sampai 3900 bp (orthoreovirus). Core virion mengandung beberapa enzim yang dibutuhkan untuk transkripsi dan capping RNA virus.
Reovirus biasanya tidak stabil terhadap panas, pH 3,0-9,0 dan pelarut lemak, tetapi dapat di inaktivasi oleh ethanol 95%, fenol, dan chlorin. Sedikit perlakuan dengan enzim proteolitik akan menambah infektivitasnya.
• Virion
Berbentuk ikosahedral yang berdiameter 60-80 nm, memiliki dua kulit kapsid yang terpusat atau konsentris
• Komposisi
RNA 15% dan Protein 85%
• Genom
Genom mengandung RNA untai ganda dalam 10-12 segmen tersendiri dengan total genom 16-17 kbp
• Protein
Memiliki sembilan protein struktural, core berisi beberapa enzim
• Amplop
Tidak ada amplop atau amplop semu transien (transistent pseudoenvelope) struktur tersebut terdapat selama terjadi morfogenesis partikel.

REOVIRUS
Reovirus banyak dipelajari dengan sangat teliti oleh para ahli bilogi molekuler, tidak diketahui sebagai penyebab penyakit manusia. Reovirus dapat dengan mudah dikembangbiakan dalam biakan primer ginjal kera/manusia dengan menimbulkan efek sitopatik yang khas. Virus yang di inokulasi secara intraserebral dapat menginduksi terjadinya suatu ensefalitis pada mencit baru lahir serta dapat menggumpalkan eritrosit manusia golongan 0 dalam air garam faal pada suhu 22oC. Reovirus biasanya tidak stabil terhadap panas, pH 3,0-9,0 dan pelarut lemak tetapi dapat di inaktivasi oleh ethanol 95%, fenol, dan chlorin. Sedikit perlakuan dengan enzim proteolitik akan menambah infektivitasnya.

Klasifikasi dan sifat-sifat antigen :
Reovirus ada dimana-mana dengan kisaran inang yang sangat besar. Tiga tipe reovirus yang berbeda tetapi saling berhubungan telah ditemukan dari banyak spesies dan dapat di tunjukkan melalui tes Nt dan HI. Ketiga tipe berbagi antigen yang terikat komplemen secara umum. Reovirus mengandung suatu hemagglutinin untuk golongan darah O manusia atau eritrosit sapi.

Epidemilogi :
Reovirus menyebabkan banyak infeksi yang tidak nyata karena kebanyakan orang memiliki antibodi serum pada awal masa dewasa. Antibodi juga terdapat pada spesies lain. Ketiga serotipe telah ditemukan dari anak-anak sehat, dari anak-anak yang sangat muda selama wabah penyakit demam ringan, dari anak-anak dengan diare atau enteritis, dan dari simpase dengan rhinitis epidemika.
Studi terhadap sukarelawan manusia telah gagal menunjukan suatu hubungan yang jelas tentang seba dan akibat reovirus pada penyakit manusia. Pada sukarelawan yang diinokulasi, reovirus ditemukan jauh lebih banyak di dalam feses daripada hidung atau tenggorokan. Diperkirakan terdapat suatu hubungan reovirus dengan atresia biliaris pada bayi.

Patogenitas :
Reovirus telah menjadi contoh sistem penting untuk studi terhadap patogenitas infeksi virus pada tingkat molekuler. Rekombinan tertentu dari dua reovirus dengan fenotip patogen yang berlainan digunakan untuk menginfeksi tikus. Kemudian digunakan analisis terpisah untuk menghubungkan gambaran patogenitas tertentu dengan gen virus spesifik dan produk-produk gen. Sifat-sifat patogen reovirus terutama ditentukan oleh spesies protein yang ditemuka pada kapsid luar virion. Hemaagglutinin virus (σ1) bertanggungjawab untuk interaksi reseptor yang mengontrol sel dan tropisme jaringan; σ1 juga merupakan penentu utama pada respon imunitas humoral dan seluler inang.
Protein µ1C menentukan kemampuan virus untuk bereplikasi pada tempat primer ibfeksi, saluran gastrointestinal, dan sesudah itu mengalami penyebaran sistemik. Ia juga menyesuaikan respon imun pada σ1. Protein σ3 bertanggungjawab untuk menghambat sintesis RNA sel dan protein inang dengan demikian ia mengendalikan kemampuan reovirus untuk membunuh dan melisis sel. Gambaran yang muncul adalah bahwa protein permukaan virion memegang peran penting dalam patogenitas. Studi-studi yang juga menunjukan bahwa virulensi ditentukan oleh interaksi berbagai virus dengan gen seluler serta hasil-hasil gen.

Replikasi :
Partikel virus berikatan dnegan reseptor spesifik pada permukaan sel. Protein bagi ikatan sel untuk reovirus merupakan hemagglitinin virus protein σ1, suatu komponen minor dari kapsid luar. Setelah pengikatan dan penembusan, pelepasan selubung partikel virus terjadi di dalam lisosom di dalam sitoplasma sel. Hanya kulit luar virus yang dipindahkan dan suatu transkripsi RNA yang berkaitan dengan core diaktivasi. Transkriptase ini mentranskripsi molekul mRNA dari untaian minus setiap segmen RNA untai ganda yang berada di dalam core yang utuh. Molekul mRNA fungsional bersesuian ukurannya dengan segmen genom. Core reovirus berisi semua enzim yang penting untuk transkripsi, capping, dan melepaskan mRNA dari core, meninggalkan segmen genom RNA untai ganda di dalam.

Saat lepas dari core, mRNA diterjemahkan ke dalam produk-produk gen primer. Beberapa turunan panjang yang penuh, dikapsidasi untuk membentuk virus immature. Replikasi virus bertanggungjawab pada pembuatan untaian-untaian negatif untuk membentuk segmen genom untai ganda. Replikasi ini untuk membentuk RNA untai ganda keturunan yang terjadi dalam struktur core yang selesai sebagian. Mekanisme yang menjamin perakitan pelengkap segmen genom yang benar ke dalam core virus yang sedang terbentuk tidak diketahui. Polipeptida virus mungkin melakukan perakitan sendiri untuk membentuk kulit kapsid luar dan dalam. Reovirus menimbulkan badan inklusif dalam sitoplasma dimana partikel virus ditemukan. Pabrik virus ini berkaitan erat dengan struktur tubuler (mikrotubulus dan filamen perantara). Morfogenesis rotavirus melibatakan pertunasan partikel kulit tunggal ke dalam retikulum endoplasma kasar. Begitu di dapat “amplop palsu” ini kemudian dipindahkan dan kapsid luar bertambah. Jalan yang tidak biasa ini dipakai karena protein kapsid luar utama terglikolisasi. Lisis sel menghasilkan pelepasan virion keturunan.

ROTAVIRUS
Rotavirus belum dapat dikembangkan dengan pembentukan efek sitopatik dalam sistem biakan sel apapun yang sesuai, tetapi adanya replikasi virus tersebut dala sel epitel intestinal telah dapat di buktikan dengan teknik imunofluoresensi. Virion rotavirus mempunyai diameter keseluruhan sebesar 60-66 nm dan mempunyai lapisan kapsomer rangkap yang mengelilingi pusatnya dan memberikan gambaran sebuah roda.
Rotavirus dapat dilihat dengan mikroskop elektron dalam sediaan tinja dari 20-40% anak berumur 5 tahun ke bawah yang menderita gastroenteritis dan partikel-partikel yang besarnya 27 nm yang spesifik bagi calicivirus, astrovirus, dan virus lain yang mirip golongan picornavirus dapat ditemukan pada 1-5% anak lainnya yang menderita gastroenteritis. Di samping itu virion dapat di deteksi dalam tinja dari sebanyak 4% anak tanpa gastroenteritis yang dirawat di rumah sakit.
Rotavirus adalah penyebab utama diare pada bayi manusia dan binatang muda, termasuk anak sapi dan anak babi. Infeksi pada organ dewasa dan binatang juga sering juga sering. Beberapa rotavirus merupakan agen penyebab diare infatile pada manusia, diare anak sapi di nebraska, diare yang menyerang bayi tikus dan virus SA 11 pada kera. Rotavirus menyerupai reovirus dalam batasan morfologi dan strategi replikasinya.

Klasifikasi dan sifat-sifat antigen :
Rotavirus memiliki antigen umum yang berlokasi pada sebagian besar jika tidak semua protein struktural. Ini bisa mendeteksi dengan imunofluoresen. ELISA dan mikroskop elektron imun (IEM). Tiga besar subgrup antigen rotavirus manusia telah teridentifikasi. Protein kapsid luar VP4 dan VP7 membawa epitope penting dalam aktivasi netralisasi, walaupun glikoprotein VP7 tampaknya merupakan antigen dominan. Antigen spesifik tipe ini membedakan antara rotavirus-rotavirus dan dapat ditunjukan dengan tes Nt. Sedikitnya 9 serotipe telah teridentifikasi di antara rotavirus manusia berbagi spesifitas serotipe. Misalnya, virus S A 11 kera secara antigen sangat mirip dengan serotipe 3 manusia.
Virus yang sering meninmbulkan gastroenteritis pada manusia ini di golongan sebagai rotavirus grop A, tetapi rotavirus yang berbeda secara antigenik juga menyebabkan wabah diare, terutama pada orang dewasa. Studi epidemilogi molekuler telah menganalisis isolat berdasarkan perbedaan dalam migrasi segmen genom 11 mengikuti elektroforesis RNA dalam banyak penelitian. Perbedaan dalam elektroforesis ini tidak dapat dipakai untuk meramalkan serotipe tetapi elektroforesis dapat menjadi alat epidemilogi untuk memantau penularan virus.

Pengembangbiakan dalam biakan sel :
Rotavirus adalag agen yang bersifat pemilih dalam hal kultur. Kebanyakan rotavirus group A dapat di biakan jika sebelumnya diberikan enzim proteolitik tripsin dan jika terdapat tripsin dalam level yang rendah dalam medium kultur jaringan. Ini bisa memecahkan protein kapsid luar dan memudahkan pelepasan selubung. Sangat sedikit strain rotavirus nongroup A yang telah dibiakan.

Patogenitas :
Rotavirus menginfeksi sel dalam vili usus kecil (ditambah mukosa lambung dan usus besar). Mereka berkembangbiak dalam sitoplasma sel-sel usus dan merusak mekanisme transportnya. Salah satu protein yang dikode rotavirus adalah NSP2 yang merupaka suatu enterotoksin virus dan merangsang sekresi dengan memicu suatu sinyal jalan pintas transduksi. Sel-sel yang rusak terkelupas masuk ke dalam lumen usus dan melepaskan virus dalam jumlah yang besar dapat tampak di feses (lebih dari 1010 partikel pergram feses). Ekskresi virus biasanya berakhir 2-12 hari dengan kata lain pasien sehat, tetapi bisa berkepanjangan pada pasien dengan nutrisi buruk. Diare yang disebabkan oleh rotavirus bisa terjadi karena kelemahan absorpsi natrium dan glukosa karena kerusakan sel-sel pada vili yang digantian oleh sel-sel tersembunyi dan immature dan tidak dapat mengabsorpsi. Bisa memakan waktu 3-8 minggu untuk kembali ke fungsi normal.
Diagnosis laboratorium berdasar pada adanya virus dalam feses yang dikumpulkan pada awal penyakit dan pada saat kenaikan titer antibodi. Virus dalam feses ditunjukkan melalui IEM, imunodifusi, atau ELISA. Dimungkinkan menentukan tipe asam nukleat rotavirus dari spesimen feses melalui PCR. Tes serologis dapat digunakan untuk mendeteksi suatu kenaikan titer antibodi, terutama ELISA.

Epidemilogi :
Rotavirus adalah satu-satunya penyebab utama gastroenteritis pada anak-anak yang penting diseluruh dunia. Angka perkiraan berkisar antara tiga sampai 5 milyar episode diare pada anak-anak dibawah usia 5 tahun di Afrika, Asia, dan Amerika Latin, dan menyebakan sebanyak 5 juta kematian. Negara-negara manju mempunyai angka kesakitan yang tinggi tetapi angka kematiannya rendah. Khususnya, 50-60% kasus gastroenteritis akut pada anak-anak yang dirawat di rumah sakit di seluruh dunia disebabkan oleh rotavirus.
Infeksi rotavirus biasanya dominan selama musim dingin. Infeksi bergejala paling sering terjadi pada anak-anak antara umur 6 bulan sampai 2 tahun, dan penularan tmapaknya terjadi melalui jalan fecal-oral. Sering juga terjadi infeksi nosokomial. Rotavirus ada dimana-mana. Mulai usia tiga tahun, 90% anak-anak mempunyai antibodi serum terhadap satu tipe atau lebih. Prevalensi antibodi rotavirus yang tinggi ini, terpelihara pada orang dewasa, didorong oleh infeksi ulang subklinis oleh virus. Baik manusia ataupun hewan dapat terinfeksi bahkan pada saat adanya antibodi humoral. Faktor imun setempat, seperti IgA sekresi atau interferon, penting dalam perlindungan terhadap infeksi rotavirus. Dengan kata lain, infeksi ulang pada saat terdapat antibodi sirkulasi dapat mencerminkan adanya serotipe virus yang banyak. Infeksi asimtomatis sering pada bayi kurang dari 6 bulan, waktu dimana selama itu antibodi maternal yang didapat secara pasif oleh bayi baru lahir seharusnya ada. Infeksi neonatal demikian tidak mencegah infeksi ulang, tetapi dapat melindungi dari bertambah beratnya penyakit selama infeksi ulang.

ORBOVIRUS
Orbivirus biasanya menginfeksi serangga, dan kemudian di tularkan ke vertebrata lain oleh serangga. Terdapat sekitar 100 serotipe yang telah dikenal. Virus ini tidak menyebabkan penyakit yang serius pada manusia, tetapi mereka bisa menyebabkan demam. Patogen binatang yang serius diantaranya adalah virus lidah biru pada domba dan virus penyakit kuda Afrika. Antibodi terhadap orbivirus ditemukan pada banyak vertebrata termasuk manusia. Genom mengandung 10 segmen RNA untai ganda, dengan ukuran total genom 18 kbp. Siklus replikasi sama dengan reovirus. Orbivirus peka terhadap pH rendah, berlawanan dengan stabilitas rata-rata reovirus lainnya.

LUNA

Posted on: Juni 2, 2009

Luna

Oleh: Sienta Sasika Novel

Namanya Luna, dia kucing kampung dengan bulu berwarna hitam merata diseluruh tubuhnya. Luna sudah ada dirumah ku sejak aku duduk dikelas 5 SD, sekarang aku sudah duduk bangku kuliah semester akhir, semester 8. Aku menemukan Luna di bawah mobil papa ku, saat itu kucing kecil itu begitu lincah dan penakut, dia takut kepada manusia, tak mau disentuh dan selalu kabur saat aku mencoba untuk mendekatinya.

Aku mencoba menangkapnya dengan memberikan ikan goreng, kucing kecil hitam itu akhirnya bisa aku tangkap, lalu aku masukan ke dalam rumah sebagai cara untuk mendekatnya dengan ku. Aku adalah pencinta binatang, aku begitu mencintai banyak binatang, aku sering menangis bila menonton film yang ada hubungannya dengan binatang, terutama kejahatan terhadap binatang. Aku tak mengerti mengapa banyak orang begitu tega memukul bahkan menyiksa binatang yang sama sekali tak berdosa. Aku pun benci kepada orang-orang yang merusak lingkungan tempat tinggal binatang hanya untuk beberapa tumpuk uang!! Dimana hati mereka? dimana rasa belas kasihan mereka ketika menatap mata binatang-binatang yang begitu polos dan tak berdosa itu. Tuhan menciptakan binatang bukan untuk disakiti tapi untuk kita sayangi. Itu sebabnya mengapa aku punya perasaan yang begitu sensitif.

Keberhasilan ku membawa kucing hitam itu ke dalam rumah membuatnya jadi sering berkunjung ke rumah ku. Lalu aku memberinya nama “LUNA” karena dia mirip kucing hitam di film Sailormoon. Film favorit ku pada saat itu, aku begitu mencintai peran “Usagi Tsukino” sampai aku ingin menjadi seperti dia, termasuk memiliki kucing hitam yang bernama Luna.

Lama kelamaan dia mau bermalam di dalam rumah, sifatnya yang galak dan jutek membuat ku makin sayang kepadanya. Dia hanya mau berdekatan dengan ku, dia tak mau dipegang orang lain kecuali aku. Dia gampang sekali tersinggung dan dia sering sekali mencakar dan menggigitku, tapi aku tak pernah bisa marah dan aku selalu menyayanginya.

Aku sering melihat dia bermain-main dengan tali, mengejar-ngejar bola, bahkan bergelantungan dengan cakarnya di gorden rumah. Luna begitu aktif dan menjadi idaman kucing-kucing betina didaerah sekitar rumah ku. Bila masa kawin tiba, beberapa hari Luna tidak pulang, dia sibuk merayu betina untuk diajak kawin. Tiga atau empat hari kemudian dia pulang dan selalu bercerita kepada ku. Saat pintu pertama kali dibuka dia langsung mengeong tanpa berhenti.

“Meaow”

“Meaow…meaow….”

Aku bisa rasakan kalau dia sedang bercerita tentang kepergiannya selama berhari-hari. Aku tahu, dia tak mau aku khawatir, aku selalu menanggapi dengan berkata “Luna dari mana? Cape ya sayang?” aku menganggapnya seperti kekasih ku sendiri, dia sudah aku anggap ‘soulmate’.

Sepulang dari masa kawin dan selesai bercerita, dia tertidur hampir sepanjang hari. Dia terlihat lelah dan begitu lemas. Aku sering mengelus-ngelus tubuhnya yang dipenuhi bulu-bulu halus dengan penuh kasih sayang. Entah mengapa meskipun Luna jutek dan galak tapi aku begitu menyayanginya. Aku sering tidur bersamanya, banyak orang bilang “jangan tidur sama kucing nanti gak bisa hamil alias mandul” tapi aku begitu saja membiarkan kata-kata itu lewat dari telinga kanan ke telinga kiri. Aku tak bisa menahan diri untuk memeluk dan tidur bersama kucing kesayangan ku itu.

Luna tumbuh semakin dewasa, tubuhnya begitu gagah, wajahnya tampan dibandingkan kucing-kucing lain disekitar rumah ku yang terlihat seperti kucing garong. Suaranya begitu merdu sampai-sampai banyak kucing betina yang datang ke rumah ku untuk bertemu Luna, mereka mengeong dan memanggil Luna keluar rumah. Aku selalu tertawa bila melihat tingkah laku kucing kesayanganku itu. Dia galak tapi banyak kucing betina yang menyukainya, aku rasa dia kucing yang romantis dan penyayang, tak mungkin banyak kucing betina yang mau dipacari kalau Luna tidaklah romantis, penyabar, dan tentu saja penyayang.

Banyak kucing jantan yang benci bila melihat Luna, selain karena banyak betina yang mendekati Luna juga karena sikap angkuh dan arogan Luna. Kucing jutek ku punya banyak musuh karena dia selalu usil, menggeram bila ada kucing jantan lewat rumah kami. Luna merasa kalau dia adalah seorang jagoan, meskipun aku tahu Luna adalah salah satu kucing yang “Jago Kandang”, berani kalau ada di dalam kadang atau rumahnya sendiri.

Kelakuan Luna yang membuatku merasa kalau kucing ini begitu konyol adalah ketika Luna berselisih dengan kucing jantan lainnya. Luna selalu mengeluarkan suara-suara seperti menjerit ketika mengadapi musuhnya, dan suara itu selalu terdengar oleh ku dan aku selalu membela Luna dan mengusir semua musuh-musuhnya. Saat itu Luna pasti langsung masuk rumah dan anehnya dia selalu melakukan ritual duduk di atas kursi dan melihat ke arah jendela seperti melihat keadaan apakah musuhnya masih ada atau tidak!! Aku dan keluarga ku selalu memperhatikan tingkah lucu Luna saat berhadapan dengan musuhnya.

Orang bilang kucing ku itu kucing yang sok “ningrat” karena Luna tidak suka daging atau ikan mentah, semua ikan dan daging harus digoreng. Ada untungnya juga jadi mama tidak akan pernah kehilangan ikan atau daging karena dicuri oleh Luna. Luna tidak suka makan telur, dia lebih suka makan tempe goreng dan kerupuk.

Saat aku dan keluarga sedang makan Luna selalu ikut repot dan ingin ikut makan bersama-sama, entah apa yang dipikirkannya saat kami sedang menyantap makanan dia pasti selalu berdiri sambil mengeluarkan kukunya dan menempelkannya pada kaki kami seolah dia ingin memberitahu kami kalau dia ada dibawah dan lapar!!

Aku memang memanjakan Luna dan dia memang lucu dan pantas untuk dimanjakan meskipun dia sering bertingkah ‘ngelunjak’, tapi entah mengapa aku masih saja menyayanginya sepenuh  hati. Bila aku menatap wajahnya yang lucu dan mengemaskan, hati ku seakan luluh dan terhipnotis tak bisa marahinya.

Suatu hari, ketika aku sedang menghadapi masalah dengan pacar ku, namanya Fadly. Dia teman bimbel ku. Dia begitu menyebalkan, aku merasa kalau dia gak sayang sama aku, dia selalu nyakitin perasaan aku. Aku sering merasa kalau dia tidak sepenuh hati menyayangi ku, aku masih dibayang-bayangi masa lalunya dan mantan pacarnya yang bernama Fanny. Aku tak bisa menahan tangis ku yang mendalam, saat aku sedang menangis dibawah bantal. Luna mengeong, dia mungkin bertanya “Kamu kenapa?” aku langsung mengeluarkan kepala ku dari bawah bantal. Aku menatap wajahnya yang kecil, matanya yang hijau, dan kumisnya yang panjang.

“Aku lagi sedih Luna” aku langsung menggendongnya kepelukanku, aku memeluknya penuh kasih sayang. Aku merasa dia sahabat yang begitu baik, walau kami tidak bisa berkomunikasi dalam bahasa manusia tapi aku mengerti apa yang dikatanya dan dia pun sepertinya mengerti apa yang aku katakan. Itulah yang aku sebut “bahasa kalbu”. Kami berdua seperti berbicara dari hati ke hati. Aku merasa bisa merasakan apa yang diinginkannya lewat tatapan mata dan bahasa tubuhnya.

Aku sering mncurahakan isi hatiku kepada Luna, meskpin dia tidak bisa memberikan solusi tetapi aku merasa dia begitu mengerti setiap keadaan ku. Hanya dengan menatap wajahnya yang menggemaskan itu sudah bisa membuatku merasa lebih baik.

“Mah Luna kemana?” tanya ku saat pulang sekolah, saat itu mama sedang dikamar mandi.

“Itu teh, kayaknya Luna jatuh ke sumur belakang, dari jam tujuh pagi” aku langsung kaget, aku buru-buru melihat ke jendela belakang. Aku melihat jam tanganku, sekarang sudah jam setengah dua siang. Berapa jam Luna ada di dalam sumur??

“Mama Eva, ada kucing yang jatuh ke sumur ya?”

“Iya neng Sienta”

“Warnanya apa?”

“Item neng” mendengar suara nyaring dari dalam sumur, tidak diragukan lagi itu pasti Luna. Aku berlari memutari jalan untuk menuju rumah belakang, aku tak bisa berpikir, aku hanya berdoa kepada Alloh semoga Luna bisa selamat. Aku tak bisa membayangkan apa yang terjadi di dalam sumur sana, Luna pasti sedang berjuang untuk hidupnya. Aku tak bisa membayangkan, kucing yang tak berdaya itu bertahan didalam sumur, kata Mama dari pagi jam 7 orang dibelakang rumah sudah sibuk berusaha menyelamatkan Luna.

Jantung ku berdetak kencang, aku berlari cepat, aku tak mengganti baju seragamku, aku takut terjadi apa-apa dengan Luna. Aku akan merasa sangat bersalah bila sesuatu terjadi menimpa kucing kesayanganku itu.

“Ya Alloh tolong Luna” lalu dalam sekejap aku melihat kucing hitam itu berlari cepat, dia berlari ke pojok. Aku mendekatinya “Luna, meng…meng…” aku menatapnya, dia menggigil, wajahnya shock seketika namun perlahan-lahan rasanya percaya mulai kembali saat aku menggapai dan mengendongnya pulang dalam keadaan basah kuyup. Tubuhnya dingin, tak ada sedikitpun bagian dari tubuhnya yang kering, matanya mengeluarkan air mata. Dia menangis, aku tahu dia menangis, aku pun ikut menangis.

“Tenang ya sayang, udah gak apa-apa kok” aku memeluknya penuh kasih sayang, berharap bisa memberikan panas tubuhku untuknya.

Sesampainya dirumah, aku langsung mengambil kain untuk menyelimuti tubuh Luna, aku langsung mencari hair drier untuk mengeringkan bulu-bulunya. Aku menatapnya, dia berkedip berkali-kali. Aku tak tahan menahan air mataku, ketika mataku menerobos bola matanya yang hijau. Aku melihat ketidakberdayaan, ketakutan, dan trauma. Aku mencoba menenangkannya dengan mengelus-elus sambil mengeringkan tubuhnya.

“Luna….”

“Luna….”

“Luna sayang, udah jangan takut, kan udah disini. Lain kali kalau loncat hati-hati ya” aku mengelus kepalanya yang kecil, dia mengeong. Aku tahu dia mengeong mengiyakan ucapanku, nasehatku untuknya. Setelah bulu-bulunya lumayan kering, mama langsung memberi Luna satu ekor ikan goreng kesukaan Luna. Dia langsung melahap ikan goreng yang mengiurkan. Dia pasti lapar banget, mengeluarkan suara dan mencoba bertahan dengan menancapkan kuku ke tembok-tembok sumur selama berjam-jam adalah hal yang begitu melelahkan bagi seekor binatang seperti Luna. Tapi aku sungguh bangga kepadanya, dia kucing yang kuat, dan bisa mau mempertahankan hidupnya. Makasih ya Alloh, engkau telah memberikan kekuatan kepada kucing ku.

Orang bilang aku seperti orang gila, karena aku begitu menyukai kucing, dimana pun kucing berada, aku selalu ingin memeluknya, entah kucing itu lucu, bersih, jelek, ataupun kotor. Aku pernah menangis diangkot ketika melihat seekor anak kucing mengeong, dia menangis mencari orang tuanya. Dia tengah-tengah keramaian angkutan kota, saat lampu merah. Aku melihat kucing kecil itu menangis, menjerit, mencari ibunya. Mungkin dia haus, mungkin dia ingin minum susu ibunya. Aku tak bisa berbuat apa-apa, aku akhirnya menangis. Satu mobil melihat ku menangis, mungkin mereka heran mengapa tiba-tiba aku menangis. Aku bisa membayangkan kalau aku ada diposisi kucing kecil yang punya bulu berwarna kuning. Aku pastiakan melakukan hal yang sama, aku pasti menangis. Entah mengapa aku merasa ku bisa merasuki dan measakan apa yang kucing itu rasakan!! Aku juga pernah memarahi anak kecil karena dia memukuli kucing kucing kecil yang tersesat dengan batu. Aku tak bisa membiarkannya, aku berusaha menolongkucing kecil itu, aku melarang anak kecil itu untuk melemparinya dengan batu. Aku membawa kucing kecil itu menjauhi anak yang melemparinya. Aku sungguh tak bisa membiarkan tubuh kecilnya, tulang belulangnya yang belum terbentuk dengan sempurna.

Hari berganti hari, bulan berjalan kedepan, dan tahun selalu bertambah. Umur ku dan Luna pun semakin lama semakin bertambah, aku dan Luna semakin tua tapi semakin mendekati kematian. Aku saat ini sudah duduk dibangku kuliah, aku kuliah di jurusan biologi. Aku melihat Luna semakin terlihat tua. Banyak perubahan yang terjadi, suatu hari entah mengapa Luna menjadi sangat sensitive, dia sering marah, menyakar, dan mengigitku. Aku takut dia terkena rabies. Kalau itu sampai terjadi tanda aku harus kehilangan Luna dengan cara yang tidak wajar. Aku selidiki sebenarnya apa yang terjadi dengan kucingku saat itu. Aku memberinya daging ayam goreng kesukaan Luna tapi dia malah marah, dan mendesis kencang kepada daging yang aku berikan. Aku pikir Luna sedikit trauma, mungkin dia pernah mengambil daging ayam dirumah orang lalu dipukul hingga dia trauma.

Namun setelah diselidiki lebih lanjur, sepertinya bukan itu yang jadi masalahnya. Setiap makanan yang aku berikan Luna ingin memakannya tapi sering kali marah-marah kepada makanan. Mama dan papa sampai menyangka kalau Luna sedang stress. Aku tahu dia pasti ada masalah dengan pencernaannya. Lalu aku meminta mama untuk membantu ku membuka mulut Luna. Aku mengendong Luna dan memegang keempat kaki-tanganya agar tidak mencakar. Sementara mama membuka mulut Luna lebar-lebar, ada bau busuk yang kami cium. Lalu kami menemukan masalahnya. Ada tulang yang nyangkun di gigi belakang Luna. Mama mencoba mengeluarkan tulang itu dari mulut Luna dengan bantuan alat, aku memegangi Luna yang memberontak dan emngoncang-goncangkan tubuhnya.

“Tenang Lun, tenang” aku mencoba menenangkan tapi sepertinya Luna tidak mendengarkan. Dia terus menggeram, mengamuk, aku sekuat tenaga berusaha tak mengakitinya. Luna tak tahan dan dia ingin segera lepas dari genggaman tangaku, kuku di kakinya menerjang pahaku sampai terluka tapi aku tak peduli. Tulang itu harus lepas dari giginya agar dia tidak tersiksa lagi. Beberapa menit kemudian akhirnya mama berhasil melepaskan tulang yang cukup besat dari giginya. Pantas saja Luna sering marah-marah, giginya sedang sakit. Sama seperti ku, kalau sedang sakit gigi. Aku pasti sering marah-marah tanpa sebab!!

Setelah kejadian itu, Luna terlihat tidak lagi marah-mrah tapi nafsu makannya jadi berkurang. Aku merasa kasian, dia terlihat menjadi kurus.

“Luna, mau makan daging?”

“Luna sayang, kenapa sih jadi pendiem, kan biasanya cerewet” dia tidak menjawab, hanya  menatapku dalam, lalu menempelkan kepalanya kepipiku, seolah dia ingin dimanja. Aku langsung memeluknya.

Aku mengajari Luna untuk merayu dan mencium ku ketika dia sedang lapar “Luna, sini sayang. Cium dulu….sini cium dulu” mulanya dia cuek-cuek aja, tapi lama-kelamaan dia mengerti dan mencium pipi ku dengan hidungnya yang dingin. Setelah dia mencium pipi, baru aku memberinya makan, dan kebiasaan itu masih terbawa sampai sekarang.

Kebiasaan lain, Luna selalu duduk diruang tamu saat ada tamu atau pacarku sedang datang. Dia selalu ikutan nimbrung ngobrol, seolah mengawasi dan memperhatikan ku. Aku tahu dia cemburu, dia tak mau aku membagi kasih sayang untuk yang lain selain untuknya. Kalau aku mengendong atau bermain dengan binatang lain, dia selalu mengeong “Meaoww” dia terlihat kesal tapi berusaha menyembunyikannya. Dia adalah belahan jiwa ku, aku selalu sakit hati bila ada yang memarahinya apalagi yang mengatakan kalau dia kucing jelek.

Dulu dia gak jelek, dia dulu cakep. Dia sekarang memang sudah tua, bulu-bulu ditubuhnya kini sudah rontok, bahkan kumisnya yang hitam dan panjang kni sudah berguguran rontok, matanya kini selalu berair dan mengeluarkan kotoran. Aku selalu rajin membersihkan kotoran dimata Luna. Aku ingin melihatnya bersih dan tampan, karena dia memang kucing yang tampan.

Kalau dia mengeong aku selalu menyambutnya dengan panggilan “Apa kasep(bahas sundanya tampan)??” dia semakin lama semakin kurus, dia jadi susah makan hanya mau meminta sedikit makanan kita, mencicipinya saja. Kesukaan Luna adalah keju, aku selalu memberinya keju bila kami sedang membuat jagung keju.

Akhir-akhir ini kesehatannya mulai berkurang, berat tubuhnya semakin menciut, semakin terlihat kurus, bahkan tulang belakangnya pun bisa aku rasakan dengan jelas. Sekarang Luna memang sudah tdak seperti dulu lagi, dia sekarang jadi sering pipis dan buang air besar di dalam rumah. Dia merasa dunia luar begitu menakutkan, dia sudah tidak gagah lagi. Aku tak tega memarahinya, aku sering menasehatinya agar tidak pipis dan buang air besar didalam rumah “Luna sayang, kalau mau pipis atau ee jangan di dalam rumah ya, dulu kan sering bilang kalau mau pipis atau ee” aku memberitahunya dengan lembut dan penuh kasih sayang. Dulu kalau dia mau pipis atau mau buang air besar, Luna pasti rebut mengeluarkan suara “Meaoww meaow meaow didekat pintu” yang tandanya mau ke luar rumah dan pasti dia kebelek pipis atau buang air besar.

Mengapa aku begitu menyayangi Luna? Itu karena dia kucing yang sudah bertahun-tahun menjadi sahabatku, dari sejak aku duduk dibangku kelas 5 SD dan sekarang aku sudah kuliah di semester 8 tapi dia masih hidup dan selalu membuatku tertawa dengan segala kepolosan yang dilakukannya, saat mengejar bola, memainkan pensil yang bergerak, tali yang terlempar, gerlayutan digorden, merayu kucing betina dengan suara merdunya, mengintip musuh dibalik jendela, mencolek paha dengan kukunya ketika aku sedang makan, mencium pipiku saat dia lapar, duduk dibawah lemari makan jika dia sedang lapar, menungguiku mandi dan uang air besar didepan pintu kamar mandi, duduk didapur saat aku sedang masak, menemani aku belajar, mengerjakan tugas, membuat skripsi, menulis cerpen, puisi, jurnal, artikel, dan novel, ikut nimbrung kalau aku sedang ngobrol, selalu menyambutku dengan suara merdunya saat aku pulang kuliah, menemani aku tidur.

Satu hal lagi yang ku rasa aku sangat menyayanginya, sekarang tubuhnya dipenuhi oleh kutu-kutu, parasit yang menghisap darahnya yang tinggal sedikit. Jumlah kutunya ratusan, tidak seperti kutu biasa, kutunya kecil dan berwarna putih, aku ingin sekali memandikannya tapi aku takut dia kedinginan apalagi sekarang musim hujan, aku takut Luna sakit. Aku setiap hati selalu mengabil kutu-kutunya, mungkin sedikit mengurangi parasit pada tubuh mungilnya. Aku tak sanggup membayangkan seberapa hebat gatal yang dia rasakan saat kutu-kutu itu mengigit dan menghisap darahnya.

Bagaimanapun dia sekatang, seberapa jelek dia sekarang, seberapa buruk, dan seberapa parah dia sekarang, aku masih menyayangiya seperti dulu, bahkan rasa sayangku semakin besar melebihi rasa sayangku kepada diriku sendiri.

“Luna…I Love You, aku selalu mencintaimu apa adanya….”

***END***

Mikroskop

Posted on: Mei 18, 2009

MIKROSKOP

Sinta Sasika Novel

Dunia Mikrobiologi berkembang setelah ditemukannya alat optik yang bernama Mikroskop. Mikroskop berasal dari bahasa Yunani micron = kecil dan scopos = tujuan. Mikroskop yang pertama dibuat adalah Mikroskop Optik yang dibuat oleh seorang Mahasiswa Ilmu Pengetahuan Alam berkebangsaan Belanda, Thonius Philips Van Leeuwenhoek yang lebih dikenal dengan nama Antonie Van Leeuwenhoek (1632 – 1723). Sejak umur 16 tahun Leeuwenhoek sudah tertarik dengan lensa, hidupnya difokuskan pada dunia lensa. Tidak sedikit bidang–bidang yang berhubungan dengan dunia lensa dan cermin Leeuwenhoek kerjakan, dengan pekerjaan dan pengalaman yang didapatkan Leeuwenhoek tertarik untuk membuat suatu alat yang dia ciptakan untuk mencapai imajinasinya mengenai makhluk yang berukuran kecil.

Anthony van Leeuwenhoek

by J. Verkolje 1686

Sumber : http://essentialvermeer.20m.com/index.html

Seluruh hidupnya dicurahkan untuk mengasah lensa dan membuat Mikroskop. Leeuwenhoek telah membuat lebih dari 250 buah Mikroskop, masing–masing terdiri dari lensa tunggal hasil gosokan rumah yang ditanam dalam kerangka kuningan dan perak, kekuatan perbesaran tertinggi adalah 200 sampai 300 kali, hampir sama dengan Mikroskop majemuk yang menggunakan dua lensa atau lebih.

Mikroskop Antonie Van Leeuwenhoek

Sumber : http://www.euronet.nl/users/warnar/LWNHK38.html

Drawing of van Leeuwenhoek´s microscopes by Henry Baker (1756)

Sumber : http://www.euronet.nl/users/warnar/LWNHK38.html

Mikroskop yang pertama kali digunakan adalah Mikroskop yang hanya memiliki satu lensa okuler akan tetapi saat ini sudah banyak Mikroskop yang menggunakan dua lensa okuler. Peralatan ini direka berbeda dengan Mikroskop yang monokuler dan digunakan untuk tujuan yang sedikit berbeda. Dengan menggunakan kedua mata untuk memberikan sudut pandangan yang sedikit berbeda kepada mata kiri dan kanan. Dengan cara ini dapat menghasilkan pandangan tiga dimensi (3D).

Mikroskop cahaya yaitu Mikroskop yang menggunakan sistem lensa optis yang memiliki perbesaran (magnification) hingga 1000x sehingga obyek yang paling kecil yang dapat diamati dengan Mikroskop cahaya ini berukuran 0,1–1 μm. Mikroskop cahaya meliputi Mikroskop medan terang, medan gelap, fluoresensi, dan kontras fase.

Mikroskop cahaya

Sumber : http://www.euronet.nl/users/warnar/LWNHK38.html

Masing-masing Mikroskop tersebut memiliki kegunaan dan pemakaian yang berbeda dalam dunia mikrobiologi. Mikroskop medan terang (Light–Field Microscope) adalah Mikroskop dengan medan Mikroskopis atau medan yang mengelilingi preparat kelihatan terang, sedangkan obyek yang diamati tampak lebih gelap dari latar belakangnya. Hal ini disebabkan oleh cahaya dari suatu sumber masuk melalui sistem–sistem lensa tanpa mengalami perubahan sehingga terbentuk medan yang terang. Mikroskop medan terang digunakan untuk melihat morfologi mikroorganisme seperti bakteri, tentu saja dengan menggunakan pewarnaan terlebih dahulu. Karena sel-sel bakteri memiliki ukuran yang sangat mikro dan memiliki tubuh yang transparan sehingga diperlukannya suatu pewarnaan agar dapat terlihat bagaimana morfologi dan mikroorganisme tersebut.

Preparat yang dilihat dari Mikroskop medan terang

Sumber : http://medecinepharmacie.univ-fcomte.fr/bacterio_web/

Mikroskop medan gelap (Dark–Field Microscope) adalah Mikroskop dengan medan yang mengelilingi preparat kelihatan gelap, sedangkan obyek yang diamati tampak lebih terang dari latar belakangnya. Hal ini terjadi karena Mikroskop medan gelap digunakan kondensor khusus yang memiliki sudut apertura lebih besar dari lensa obyektif. Cahaya masuk kedalam lensa obyektif hanyalah cahaya yang didifraksikan oleh spesimen sehingga spesimen terlihat terang dengan latar belakang gelap. Mikroskop gelap digunakan untuk mengamati bakteri hidup, khususnya bakteri yang begitu tipis yang hampir mendekati batas daya pisah Mikroskop majemuk. Mikroskop medan gelap berbeda dengan Mikroskop cahaya majemuk biasa dalam hal adanya kondensor khusus yang dapat membentuk kerucut hampa berkas cahaya yang dapat dilihat. Berkas cahaya dari kerucut hampa ini tidak langsung diteruskan ke lensa obyektif, melainkan berkas cahaya ini dipantulkan dengan sudut yang kecil dari bagian atas preparat. Setiap berkas cahaya  yang menyentuh spesimen akan dipantulkan langsung kedalam obyeltif dengan demikian spesimen terlihat putih pada latar belakang hitam. Tanpa spesimen, medan pandang kelihatan gelap, karena tidak ada sesuatu yang dapat menyebabkan cahaya dipantulkan ke lensa obyektif.

Mikroskop kontas fase, dasar dari Mikroskop kontas fase adalah cahaya yang masuk melalui suatu spesimen sebanding dengan indeks refraksinya. Pada Mikroskop ini diadakan modifikasi lensa sehinggga perbedaan derajat terang tembus dari struktur sel dengan lingkungan sekitarnya dapat dilhat lebih jelas. Modifikasi lensa terletak pada kondensor dan lensa obyektif.

Mikroskop ultra violet, mikroskop ini dapat ditingkatkan daya pisahnya dengan menggunakan cahaya bergelombang pendek yaitu sinar ultra violet. Beberapa bahan kimia tertentu dapat mengabsorpsi sinar ultra violet dan dipantulkan kembali sebgai cahaya yang memiliki gelombang lebih panjang. Contoh bahan kimia adalah fluoresensi dan akridin.

Pada prinsipnya Mikroskop terdiri dari dua atau lebih, lensa cembung atau yang biasa disebut lensa positif yang terdiri dari lensa okuler dan lensa obyektif. Lensa okuler adalah lensa yang letaknya dekat dengan mata sedangkan lensa obyektif adalah lensa yang letaknya dekat dengan obyek yang akan diamati. Fungsi dari Mikroskop sendiri adalah untuk melihat benda–benda Mikroskopis baik itu materi atau organisme dimana untuk mengamati benda–benda renik dengan Mikroskop maka mata kita dapat berakomodasi maksimum ataupun tanpa akomodasi. Pada Mikroskop, jarak fokus lensa okuler lebih besar daripada lensa obyektif. Jarak antara lensa obyektif dan lensa okuler dapat diatur sesuai dengan kebutuhan.

Pembentukan bayangan pada Mikroskop

Sumber : http://www.biologie.uni-hamburg.de/b-online/e03/03b.htm

Mikroskop Elektron

Sumber : http://www.euronet.nl/users/warnar/LWNHK38.html

Mikroskop yang paling terkenal saat ini adalah Mikroskop elektron yang banyak digunakan untuk meningkatkan ilmu pengetahuan terutama didunia mikrobiologi dalam berbagai bidang teruatam analisis kedokteran. Mikroskop elektron pertama ditemukan oleh Ernst Ruska dan Max Knoll pada tahun 1931. Mikroskop elektron ini telah dikembangkan sejak 1950an dan mendapatkan kemajuan besar dalam bidang Sains. Mikroskop elektron yaitu Mikroskop yang  menggunakan gelombang elektromagnetik yang mempunyai panjang 0,04 nm. Mikroskop elektron mampu membesarkan materi terperinci disebabkan pembesaran sehingga 500.000 kali. Kelebihan pancaran elektron adalah ia mempunyai jarak gelombang lebih kecil yang menghasilkan resolusi lebih tinggi. Mikroskop cahaya mempunyai resolusi sekitar 0,2μm, sementara Mikroskop elektron mampu mempunyai resolusi serendah 0,1 nm. Pancaran elektron voltan tinggi dari kathode ditumpukan oleh kanta magnet pada spesimen. Ia kemudiannya dibesarkan melalui siri kanta magnet sehingga ia menghentam plat gambar atau sensor sensitive cahaya yang memindahkan imej pada skrin komputer. Gambar yang terhasil dikenali sebagai mikrograf elektron electron micrograph.

Saat ini banayk sekali penyakit yang disebabkan oleh mikrorganisme seperti virus, bakteri, protozoa, ataupun mikro fungi. Dengan menggunakan mikroskop maka  kita akan mengetahui morfologi dari mikroorganisme tersebut sehingga dapat menentukan langkah selanjutnya seperti pembuatan antibiotik ataupun langkah-langkah dalam dunia medis. Dari dunia biologi saat ini yang paling maju dari ilmu-ilmu lainnya adalah ilmu mikrobiologi meskipun sebenarnya bukan hanya dunia mikrobiologi yang menggunakan aplikasi dari mikroskop. Dunia hewan dan tumbuhan pun sering menggunakan mikroskop sebagai alat bantu dalam mempelajari studi ilmu tersebut. Misalnya saja untuk melihat sel-sel yang menyusun suatu jaringan dari hewan dan tumbuhan ataupun melihat bagaimana morfogi sel yang berbeda dari hewan dan tumbuhan.

REOVIRIDAE

oleh :

Sinta Sasika Novel, S.Si

tahun 2009

Reoviridae merupakan golongan virus yang yang mempunyai virion tak berselubung dengan simetris ikosahedral yang berdiameter 60-80 nm mempunyai genom RNA untai ganda, bersegmen. Golongan virus tersebut memiliki meliputi 3 genus yaitu :

(1)   Reovirus, terdiri dari 3 serotipe

(2)   Rotavirus, terdiri dari 2 serotipe

(3)   Orbivirus, terdiri dari beberapa serotype (golongan demam caplak Colorado dan Kemerovo) yang bersifat lintas artropoda (arthropoda-borne)

Sifat-sifat dari Reoviridae :

Ukuran diameter virion 60-80 nm dan memiliki dua kulit kapsid yang terpusat (kosentris), dimana tiap virion berbentuk ikosahedral (rotavirus mempunyai tiga lapisan). Rotavirus mempunyai 132 kapsomer, dan tidak beramplop. Partikel virus ini berkulit tunggal dan tidak mempunyai kapsid luar berdiameter 50-60 nm. Core bagian dalam dari partikel berdiameter 30-40 nm. Partikel berkulit ganda merupakan bentuk infeksi virus yang sempurna.

Genom mengandung RNA untai ganda dalam 10-12 segmen tersendiri dengan ukuran total 16-27 kbp, tergantung genusnya. Rotavirus mengandung 11 segmen genom, dimana orthoreovirus dan orbivirus masing-masing memiliki sepuluh segmen dan coltivirus mempunyai 12 segmen. Segmen RNA individual memiliki ukuran yang beragam mulai dari 680 bp (rotavirus) sampai 3900 bp (orthoreovirus). Core virion mengandung beberapa enzim yang dibutuhkan untuk transkripsi dan capping RNA virus.

Reovirus biasanya tidak stabil terhadap panas, pH 3,0-9,0 dan pelarut lemak, tetapi dapat di inaktivasi oleh ethanol 95%, fenol, dan chlorin. Sedikit perlakuan dengan enzim proteolitik akan menambah infektivitasnya.

  • Virion

Berbentuk ikosahedral yang berdiameter 60-80 nm, memiliki dua kulit kapsid yang terpusat atau konsentris

  • Komposisi

RNA 15% dan Protein 85%

  • Genom

Genom mengandung RNA untai ganda dalam 10-12 segmen tersendiri dengan total genom 16-17 kbp

  • Protein

Memiliki sembilan protein struktural, core berisi beberapa enzim

  • Amplop

Tidak ada amplop atau amplop semu transien (transistent pseudoenvelope) struktur tersebut terdapat selama terjadi morfogenesis partikel.

REOVIRUS

Reovirus banyak dipelajari dengan sangat teliti oleh para ahli bilogi molekuler, tidak diketahui sebagai penyebab penyakit manusia. Reovirus dapat dengan mudah dikembangbiakan dalam biakan primer ginjal kera/manusia dengan menimbulkan efek sitopatik yang khas. Virus yang di inokulasi secara intraserebral dapat menginduksi terjadinya suatu ensefalitis pada mencit baru lahir serta dapat menggumpalkan eritrosit manusia golongan 0 dalam air garam faal pada suhu 22oC. Reovirus biasanya tidak stabil terhadap panas, pH 3,0-9,0 dan pelarut lemak tetapi dapat di inaktivasi oleh ethanol 95%, fenol, dan chlorin. Sedikit perlakuan dengan enzim proteolitik akan menambah infektivitasnya.

Klasifikasi dan sifat-sifat antigen   :

Reovirus ada dimana-mana dengan kisaran inang yang sangat besar. Tiga tipe reovirus yang berbeda tetapi saling berhubungan telah ditemukan dari banyak spesies dan dapat di tunjukkan melalui tes Nt dan HI. Ketiga tipe berbagi antigen yang terikat komplemen secara umum. Reovirus mengandung suatu hemagglutinin untuk golongan darah O manusia atau eritrosit sapi.

Epidemilogi   :

Reovirus menyebabkan banyak infeksi yang tidak nyata karena kebanyakan orang memiliki antibodi serum pada awal masa dewasa. Antibodi juga terdapat pada spesies lain. Ketiga serotipe telah ditemukan dari anak-anak sehat, dari anak-anak yang sangat muda selama wabah penyakit demam ringan, dari anak-anak dengan diare atau enteritis, dan dari simpase dengan rhinitis epidemika.

Studi terhadap sukarelawan manusia telah gagal menunjukan suatu hubungan yang jelas tentang seba dan akibat reovirus pada penyakit manusia. Pada sukarelawan yang diinokulasi, reovirus ditemukan jauh lebih banyak di dalam feses daripada hidung atau tenggorokan. Diperkirakan terdapat suatu hubungan reovirus dengan atresia biliaris pada bayi.

Patogenitas   :

Reovirus telah menjadi contoh sistem penting untuk studi terhadap patogenitas infeksi virus pada tingkat molekuler. Rekombinan tertentu dari dua reovirus dengan fenotip patogen yang berlainan digunakan untuk menginfeksi tikus. Kemudian digunakan analisis terpisah untuk menghubungkan gambaran patogenitas tertentu dengan gen virus spesifik dan produk-produk gen. Sifat-sifat patogen reovirus terutama ditentukan oleh spesies protein yang ditemuka pada kapsid luar virion. Hemaagglutinin virus (σ1) bertanggungjawab untuk interaksi reseptor yang mengontrol sel dan tropisme jaringan; σ1 juga merupakan penentu utama pada respon imunitas humoral dan seluler inang.

Protein µ1C menentukan kemampuan virus untuk bereplikasi pada tempat primer ibfeksi, saluran gastrointestinal, dan sesudah itu mengalami penyebaran sistemik. Ia juga menyesuaikan respon imun pada σ1. Protein σ3 bertanggungjawab untuk menghambat sintesis RNA sel dan protein inang dengan demikian ia mengendalikan kemampuan reovirus untuk membunuh dan melisis sel. Gambaran yang muncul adalah bahwa protein permukaan virion memegang peran penting dalam patogenitas. Studi-studi yang juga menunjukan bahwa virulensi ditentukan oleh interaksi berbagai virus dengan gen seluler serta hasil-hasil gen.

Replikasi :

Partikel virus berikatan dnegan reseptor spesifik pada permukaan sel. Protein bagi ikatan sel untuk reovirus merupakan hemagglitinin virus protein  σ1, suatu komponen minor dari kapsid luar. Setelah pengikatan dan penembusan, pelepasan selubung partikel virus terjadi di dalam lisosom di dalam sitoplasma sel. Hanya kulit luar virus yang dipindahkan dan suatu transkripsi RNA yang berkaitan dengan core diaktivasi. Transkriptase ini mentranskripsi molekul mRNA dari untaian minus setiap segmen RNA untai ganda yang berada di dalam core yang utuh. Molekul mRNA fungsional bersesuian ukurannya dengan segmen genom. Core reovirus berisi semua enzim yang penting untuk transkripsi, capping, dan melepaskan mRNA dari core, meninggalkan segmen genom RNA untai ganda di dalam.

Saat lepas dari core, mRNA diterjemahkan ke dalam produk-produk gen primer. Beberapa turunan panjang yang penuh, dikapsidasi untuk membentuk virus  immature. Replikasi virus bertanggungjawab pada pembuatan untaian-untaian negatif untuk membentuk segmen genom untai ganda. Replikasi ini untuk membentuk RNA untai ganda keturunan yang terjadi dalam struktur core yang selesai sebagian. Mekanisme yang menjamin perakitan pelengkap segmen genom yang benar ke dalam core virus yang sedang terbentuk tidak diketahui. Polipeptida virus mungkin melakukan perakitan sendiri untuk membentuk kulit kapsid luar dan dalam. Reovirus menimbulkan badan inklusif dalam sitoplasma dimana partikel virus ditemukan. Pabrik virus ini berkaitan erat dengan struktur tubuler (mikrotubulus dan filamen perantara). Morfogenesis rotavirus melibatakan pertunasan partikel kulit tunggal ke dalam retikulum endoplasma kasar. Begitu di dapat “amplop palsu” ini kemudian dipindahkan dan kapsid luar bertambah. Jalan yang tidak biasa ini dipakai karena protein kapsid luar utama terglikolisasi. Lisis sel menghasilkan pelepasan virion keturunan.

ROTAVIRUS

Rotavirus belum dapat dikembangkan dengan pembentukan efek sitopatik dalam sistem biakan sel apapun yang sesuai, tetapi adanya replikasi virus tersebut dala sel epitel intestinal telah dapat di buktikan dengan teknik imunofluoresensi. Virion rotavirus mempunyai diameter keseluruhan sebesar 60-66 nm dan mempunyai lapisan kapsomer rangkap yang mengelilingi pusatnya dan memberikan gambaran sebuah roda.

Rotavirus dapat dilihat dengan mikroskop elektron dalam sediaan tinja dari 20-40% anak berumur 5 tahun ke bawah yang menderita gastroenteritis dan partikel-partikel yang besarnya 27 nm yang spesifik bagi calicivirus, astrovirus, dan virus lain yang mirip golongan picornavirus dapat ditemukan pada 1-5% anak lainnya yang menderita gastroenteritis. Di samping itu virion dapat di deteksi dalam tinja dari sebanyak 4% anak tanpa gastroenteritis yang dirawat di rumah sakit.

Rotavirus adalah penyebab utama diare pada bayi manusia dan binatang muda, termasuk anak sapi dan anak babi. Infeksi pada organ dewasa dan binatang juga sering juga sering. Beberapa rotavirus merupakan agen penyebab diare infatile pada manusia, diare anak sapi di nebraska, diare yang menyerang bayi tikus dan virus SA 11 pada kera. Rotavirus menyerupai reovirus dalam batasan morfologi dan strategi replikasinya.

Klasifikasi dan sifat-sifat antigen       :

Rotavirus memiliki antigen umum yang berlokasi pada sebagian besar jika tidak semua protein struktural. Ini bisa mendeteksi dengan imunofluoresen. ELISA dan mikroskop elektron imun (IEM). Tiga besar subgrup antigen rotavirus manusia telah teridentifikasi. Protein kapsid luar VP4 dan VP7 membawa epitope penting dalam aktivasi netralisasi, walaupun glikoprotein VP7 tampaknya merupakan antigen dominan. Antigen spesifik tipe ini membedakan antara rotavirus-rotavirus dan dapat ditunjukan dengan tes Nt. Sedikitnya 9 serotipe telah teridentifikasi di antara rotavirus manusia berbagi spesifitas serotipe. Misalnya, virus S A 11 kera secara antigen sangat mirip dengan serotipe 3 manusia.

Virus yang sering meninmbulkan gastroenteritis pada manusia ini di golongan sebagai rotavirus grop A, tetapi rotavirus yang berbeda secara antigenik juga menyebabkan wabah diare, terutama pada orang dewasa. Studi epidemilogi molekuler telah menganalisis isolat berdasarkan perbedaan dalam migrasi segmen genom 11 mengikuti elektroforesis RNA dalam banyak penelitian. Perbedaan dalam elektroforesis ini tidak dapat dipakai untuk meramalkan serotipe tetapi elektroforesis dapat menjadi alat epidemilogi untuk memantau penularan virus.

Pengembangbiakan dalam biakan sel :

Rotavirus adalag agen yang bersifat pemilih dalam hal kultur. Kebanyakan rotavirus  group A dapat di biakan jika sebelumnya diberikan  enzim proteolitik tripsin dan jika terdapat tripsin dalam level yang rendah dalam medium kultur jaringan. Ini bisa memecahkan protein kapsid luar dan memudahkan pelepasan selubung. Sangat sedikit strain rotavirus nongroup A yang telah dibiakan.

Patogenitas   :

Rotavirus menginfeksi sel dalam vili usus kecil (ditambah mukosa lambung dan usus besar). Mereka berkembangbiak dalam sitoplasma sel-sel usus dan merusak mekanisme transportnya. Salah satu protein yang dikode rotavirus adalah NSP2 yang merupaka suatu enterotoksin virus dan merangsang sekresi dengan memicu suatu sinyal jalan pintas transduksi. Sel-sel yang rusak terkelupas masuk ke dalam lumen usus dan melepaskan virus dalam jumlah yang besar dapat tampak di feses (lebih dari 1010 partikel pergram feses). Ekskresi virus biasanya berakhir 2-12 hari dengan kata lain pasien sehat, tetapi bisa berkepanjangan pada pasien dengan nutrisi buruk. Diare yang disebabkan oleh rotavirus bisa terjadi karena kelemahan absorpsi natrium dan glukosa karena kerusakan  sel-sel pada vili yang digantian oleh sel-sel tersembunyi dan immature dan tidak dapat mengabsorpsi. Bisa  memakan waktu 3-8 minggu untuk kembali ke fungsi normal.

Diagnosis laboratorium berdasar pada adanya virus dalam feses yang dikumpulkan pada awal penyakit dan pada saat kenaikan titer antibodi. Virus dalam feses ditunjukkan melalui IEM, imunodifusi, atau ELISA. Dimungkinkan menentukan tipe asam nukleat rotavirus dari spesimen feses melalui PCR. Tes serologis dapat digunakan untuk mendeteksi suatu kenaikan titer antibodi, terutama ELISA.

Epidemilogi   :

Rotavirus adalah satu-satunya penyebab utama gastroenteritis pada anak-anak yang penting diseluruh dunia. Angka perkiraan berkisar antara tiga sampai 5 milyar episode diare pada anak-anak dibawah usia 5 tahun di Afrika, Asia, dan Amerika Latin, dan menyebakan sebanyak 5 juta kematian. Negara-negara manju mempunyai angka kesakitan yang tinggi tetapi angka kematiannya rendah. Khususnya, 50-60% kasus gastroenteritis akut pada anak-anak yang dirawat di rumah sakit di seluruh dunia disebabkan oleh rotavirus.

Infeksi rotavirus biasanya dominan selama musim dingin. Infeksi bergejala paling sering terjadi pada anak-anak antara umur 6 bulan sampai 2 tahun, dan penularan tmapaknya terjadi melalui jalan fecal-oral. Sering juga terjadi infeksi nosokomial. Rotavirus ada dimana-mana. Mulai usia tiga tahun, 90% anak-anak mempunyai antibodi serum terhadap satu tipe atau lebih. Prevalensi antibodi rotavirus yang tinggi ini, terpelihara pada orang dewasa, didorong oleh infeksi ulang subklinis oleh virus. Baik manusia ataupun hewan dapat terinfeksi bahkan pada saat adanya antibodi humoral. Faktor imun setempat, seperti IgA sekresi atau interferon, penting dalam perlindungan terhadap infeksi rotavirus. Dengan kata lain, infeksi ulang pada saat terdapat antibodi sirkulasi dapat mencerminkan adanya serotipe virus yang banyak. Infeksi asimtomatis sering pada bayi kurang dari 6 bulan, waktu dimana selama itu antibodi maternal yang didapat secara pasif oleh bayi baru lahir seharusnya ada. Infeksi neonatal demikian tidak mencegah infeksi ulang, tetapi dapat melindungi dari bertambah beratnya penyakit selama infeksi ulang.

ORBOVIRUS

Orbivirus biasanya menginfeksi serangga, dan kemudian di tularkan ke vertebrata lain oleh serangga. Terdapat sekitar 100 serotipe yang telah dikenal. Virus ini tidak menyebabkan penyakit yang serius pada manusia, tetapi mereka bisa menyebabkan demam. Patogen binatang yang serius diantaranya adalah virus lidah biru pada domba dan virus penyakit kuda Afrika. Antibodi terhadap orbivirus ditemukan pada banyak vertebrata termasuk manusia. Genom mengandung 10 segmen RNA untai ganda, dengan ukuran total genom 18 kbp. Siklus replikasi sama dengan reovirus. Orbivirus peka terhadap pH rendah, berlawanan dengan stabilitas rata-rata reovirus lainnya.

Mekanisme Enzim Kinase

oleh :

Sinta Sasika Novel, S.Si

Secara umum enzim bekerja seperti ini :

ENZIM + SUBSTRAT → KOMPLEKS ENZIM-SUBSTRAT →  ENZIM + HASIL

Mekanisme – mekanisme yang paling penting adalah sebagai berikut :

  1. Dalam kimia organik konsep katalisis asam dan basa (Bronsted) umum telah diketahui. Dalam enzim sisa asam amino tertentu dapat bertindak sebagai asam atau basa umum yakni sebagai donor atau akseptor proton.
  2. Subtrat enzim “fit”, yang dihasilkan dari sifat selektif suatu enzim terhadap substrat seribu kali atau lebih pada sisi reaktif enzim daripada konsentrasi dalam larutan bebas. Dengan cara yang sama dapat berdebat bahwa konsentrasi efektif pusat katalitik juga naik sibandingkan dengan apabila berada dalam larutan bebas.
  3. Sifat kooperatif terjadi antara enzim dan substrat atau beberapa ligand lain yang dalam keadaan transisi bagian reaktif substrat didekatkan pada sisi aktif enzim. Perpindahan semacam ini juga mungkin efektif dalam meningkatkan laju katalitas. Sifat kooperatif dapat positif, menaikkan laju, atau negatif menurunkan laju. Hal ini sangat penting dalam pengendalian reaksi enzim.

Kinase, mempunyai sifat-sifat yang sangat menarik. Kinase protein biasanya terdapat dalam bentuk tidak aktif yang tersusun atas dua subunit pengatur dan dua subunit katalitik. Karena kinase berada dalam keadaan yang tidak aktif maka harus ada suatu yang mengaktifkan kinase. Pada suatu skema dibawah ini menunjukan mengenai pembentukan HCl dalam mukosa lambung. Hormon gastrin menginduksi sintesis dekarboksilase histidin yang menyebabkan peningkatan produksi histamin dalam mukosa. Histamin mengaktifkan suatu siklase adenilat spesifik yang mengubah ATP menjadi cAMP. Kemudian cAMP akan mengaktifkan kinase protein spesifik.

Aktivasi melibatkan pengikatan 4 mol cAMP per mol kinase, pengikatan cAMP pada subunit pengatur menyebabkan pelepasan dua subunit katalitik yang kemudian bebas untuk mengkatalisis fosforilasi protein enzim yang terdesforilasi yang merupakan substrat bagi kinase tertentu.

Kinase mengkatalisis perpindahan gugus fosfat terminal dari ATP ke gugus hidroksil sari serin spesifik atau sisa treonin dari substrat protein, Subunit pengatur memungkinkan pengikatan ATP dan Mg2+, namun tidak memungkinkan pengikatan substrat ptotein. Pemecahan cAMP oleh fosfodiesterase menjadi 5’ – AMP dihambat oleh beberapa metil-ksantin, termasuk kafein dan teofilin, hal ini lah yang menyebabkan adanya rangsangan “ringan” setelah minum kopi atau minuman yang mengandung kafein.

kalender

Oktober 2014
S S R K J S M
« Jun    
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.