Novelss’s Blog

Valentine Hurt

Posted on: Juni 4, 2009

Valentine Hurt

Oleh : Sienta Sasika novel

Meidy Rahmawati, itu nama lengkapnya. Gue kenal sama Mei ketika gue duduk di bangku kelas 2 SMA. Waktu itu lagi bazaar disekolah, gue sama Sienta lagi nonton band asal Bandung yang lagi manggung. Gak sengaja dia nginjek kaki gue, dia tersenyum dan minta maaf. Besoknya kita ketemu lagi dikantin, dia ngajak ngobrol. Orangnya supel banget, ramah, dan menarik. Lama kelamaan Mei sering main kekelas gue dan akhirnya dia nembak gue. Gue kaget, Sienta juga kaget. Bagi gue pacaran gak terlalu penting, kenal deket aja gue udah seneng. Gue minta waktu 3 hari buat mikirin jawabannya, yang pertama gue tanya itu Sienta, karena dia sahabat deket gue. “Gimana nih nta?” tanya gue pas pulang sekolah dihari yang sama saat Mei nembak gue. Sienta pertamanya diem, kayaknya dia lagi mikir, bibirnya digigit, lalu mulutnya terbuka “Gue sih terserah e’lo aja Bin, kalau e’lo ngerasa suka sama dia ya jadian aja” “Suka sih, tapi ya gitu aja. Gue masih gak mau pacaran” jawab gue lantang. “Kalau suka tapi gak mau pacaran, ya udah e’lo bilangnya pengen temenan dulu aja tapi kalau emang e’lo suka ya kenapa gak punya pacar, e’lo kan belum pernah pacaran” seru Sienta sambil mengacak-ngacak rambut gue. Tatapan mata Sienta begitu bening, bisa menembus isi jantungku, apalagi senyumnya yang kekanak-kanak, gue sering gemes sama dia. Terkadang gue mikir kalau gue suka sama Sienta tapi gue gak mau ngehancurin persahabatan gara-gara perasaan kayak gini. “Iya gue jomblo ya” gue tersenyum mengejek diri gue sendiri. Setelah menanyakan pendapat Sienta, gue mulai tanya pendapat temen-temen cowok gue. Pertanyaan gue dijawab dengan banyak variasi tapi intinya mereka semua mendukung gue 100% buat jadian sama Mei. “Wah Bin, si Mei kan banyak yang suka…terima aja kali” ucap Beni, sohib gue yang paling deket. Beni terkenal playboy dan jago banget bikin cewek klepek-klepek dengan rayuan gombal yang anehnya jitu dan pasti bikin cewek jatuh kedalam perangkapnya. Dasar Beni, sekarang dia lagi ngedeketin Sandra temen satu kelasnya Mei. “Iya Bin, kenapa gak e’lo terima aja. E’lo kan jomblo, kecuali kalau e’lo mau nembak si Sienta” ejek Sigit, dia temen sekelas gue yang sering bilang kalau gue sama Sienta itu cocok banget. Dia hobi banget ceng-cengin gue buat jadian sama Sienta tapi buat gue….Sienta hanya gue anggap sebagai sahabat sekaligus saudara. “Bener Bin…kurang apa coba si Mei? Jangan nolak lagi deh, e’lo tuh kebiasaan nolak cewek deh. Awas ntar disangkain gay lagi” ledek Yanto sambil tertawa puas. “Enak aja, sorry ya” jawab gue ketus. Banyak pendapat yang gue tamping, gue mikir, dan keesokan harinya gue ketemu Mei ditaman sekolah. Dia hari ini kelihatan agak berbeda, rambutnya dipotong, dia bilang biar gue seneng lihat dia. Emang sih, sejujurnya gue ngerasa dia lebih cantik dibandingin ketika pertama kali gue ketemu. Kayaknya sih dia sekit berdandan, bibirnya terlihat lebih merah, matanya memakai soft lense biru, bulu matanya sengaja dibuat lentik, dia pakai parfum yang aromanya sost banget. Gue ajak dia ngobrol ditaman biar lebih tenang dibandingin dikelas atau dikantin. Pertama kali gue bingung mesti ngomong dari mana tapi untungnya dia lebih aktif duluan, dia senyum manis terus nanya “Gimana Bin, e’lo udah ada jawabannya kan?” “Udah” gue jadi bingung, kenapa ya? Apa karena ini pertama kalinya gue bakalan ngelepas status jomblo gue. “Ehm, tapi sebelumnya gue pengen tahu, kenapa e’lo pengen gue jadi cowok e’lo, boleh kan?” tanya gue, ya walaupun gue tahu jawabannya pasti gak jauh beda. “Ehmm pertama karena e’lo orangnya menarik, cakep, punya wawasan yang luas, dan gue suka banget sama senyum e’lo itu” Mei begitu berterus terang, wajahnya terlihat begitu polos dan tak berdosa. “Oh, ya udah” “Ya udah apa Bin?” tanya Mei, suaranya terdengar bergetar. “Ya udah, gue nerima e’lo jadi cewek gue?” “Beneran nih?” tanya Mei, suaranya terdengar riang, gue manggut-manggut “Asikk” Mei tertawa, matanya menyipit, dan “Gimana kalau hari ini kita rayain hari jadi kita?” ajak Mei. “Aduh Mei, sorry banget. Jangan hari ini deh, gue udah janji sama Sienta mau nganter dia ke toko buku” jawab gue tegas. “Yah Bintang kok tega sih? Ini kan hari jadi kita, masa besok sih ngerayainnya? Kamu bilang aja sama Sienta kalau kita hari ini mau ngedate. Kan kamu sering jalan sama dia, sekarang giliran aku dong sebagai cewek kamu” Mei merayu sedang suaranya yang manja, gue jadi gak bisa nolak. “Ya udah nanti gue batalin janji sama Sienta” gue terpaksa ngelakuin hal ini demi Mei, gue gak mau di men-cap gue sebagai cowok yang menting orang lain dibandingin cewek sendiri. Itu tips dari si Sigit, katanya cewek tuh gak mau jadi nomor dua. “Oh iya, kalau udah pacaran kita jangan bilang ‘e’lo gue’ lagi ya tapi ‘aku kamu’ oke?” ucap Mei, dia menggandeng tangan gue. “Iya” Akhirnya gue pergi jalan-jalan sama Mei, sebelumnya gue nelepon Sienta buat ngebatalin janji. Gue minta maaf, gue jujur sama dia kalau gue udah jadian sama Mei dan gue mau ngedate sama Mei. Sienta gak komentar apa-apa cuma bilang “Ya udah gak apa-apa, met jalan-jalan aja ya. Salam buat Meidy….” gue ngerasa bersalah banget, ini pertama kalinya dia minta gue anter. Sienta bukan tipe cewek yang bergantung sama orang lain, dia akan melakukan segala sesuatunya sendiri. Dia emang cewek yang tangguh dan dewasa, sejak kedua orang tuanya bercerai Sienta hidup bersama mamanya yang bekerja sebagai guru SMP negeri. Dia selalu bersemangat, dia juga motivasi yang baik buat gue, dia pengen banget jadi cewek yang sukses dan antipacaran karena takut disakiti dan malah menghalangi semua cita-citanya. Hari-hari berjalan begitu indah, gue dan Mei terlihat sebagai pasangan yang romantic dan serasi. Banyak cewek yang sering natap sinis sama Mei, gue jadi gak tega tapi Mei kayaknya bukan tipe cewek yang sentimental deh jadi dia cuek aja sama tanggepan dingin cewek-cewek yang pernah gue tolak. Mei yang enerjik dan ceria bisa bikin gue tersenyum dan melupakan masalah untuk sejenak. Hampir tiap hari selama dua minggu, Mei ngajak gue jalan-jalan, dari mulai mall sampai kebun binatang. Mei emang lucu banget, gue ngerasa sayang banget sama dia. Dia bilang kalau gue tuh bisa bikin dia seneng. Gue baru tahu, ayah Mei udah meninggal gara-gara tumor dikepalanya. Kejadian itu terjadi saat Mei masih kecil, umurnya masih 5 tahun. Katanya dia gak bisa merasakan kasih sayang seorang ayah. Ibunya Mei kerja di suatu perusahaan, bating tulang untuk mendapatkan uang, jadi sering pulang malam. Mei hanya tinggal berdua bersama ibunya, jadi kalau ibunya belum pulang Mei sering menghabiskan waktu di rumah temannya. Mei bilang, dia menganggap gue sebagai pacar, kakak, sahabat, dan ayah sekaligus. Dia ngerasa perhatian gue bisa bikin dia gak kesepian lagi. Keadaan keluarga Mei dan Sienta sama banget bedanya ayah Mei udah meninggal, ayahnya Sienta nikah lagi. Gue gak tahu, mana yang lebih nyakitin? Hubungan gue sama Mei sekarang udah 3 bulan, lama kelaman Mei mulai menunjukan sifat aslinya. Ternyata dia cemburuan banget, kalau gue deket sama cewek dia pasti ngambek dan gak mau ngomong sama gue….marah-marah sambil nangis, sumpah gue gak tega banget kalau lihat cewek nangis. “Jadi kamu lebih milih dia daripada aku?” Mei saat itu marah tanpa kendali sedikitpun ketika ngelihat gue pergi sekolah bareng sama Sienta. “Dia tuh sahabat aku Mei, rumahnya kan deket. Masa aku gak boleh bareng sama dia?” gue berusaha menjelaskan tentang hubungan antara gue dan Sienta. “Sahabat? Dia tuh suka sama kamu!! Kamu ngerti gak sih? Dia tuh lagi cari perhatian sama kamu, aku gak mau kalau dia ngerebut kamu dari aku” suaranya terdengar makin keras, untung saja saat itu jam sekolah sudah usai. “Mei….aku tuh udah sahabatan sama dia dari SD, lagian aku tahu banget sifat Sienta gak kayak gitu” gue berusaha membela Sienta, gue tahu banget dia gak mugkin ngelakuin hal kayak gitu. “Kamu ngebelain dia ya….” matanya mulai berkaca-kaca “Kamu jahat” Mei akhirnya nangis didepan gue. Gue bingung banget mesti ngapain, gue diem. Beberapa saat gue gak tahu mesti ngapain. Mei menutup matanya dengan kedua tangan, dia menangis makin kencang, air matanya mengalir seluruh wajah sampai mengalir ke sela-sela telapak tangan. “Kamu jahat yank….” Mei merengek lagi kepada ku, suaranya masih semakin terdengar serak. Gue akhirnya lulu, gue jalan kea rah Mei, gue raih kepalanya dengan lembut, gue tarik tubuhnya kepelukan gue, gue belai rambutnya seperti membelai anak kucing, Mei memang manja. “Maafin aku Mei….” gue berusaha buat gak nyakitin dia lagi, gue sayang sama dia. Gue janji sama Mei, gak akan pergi atau pulang bareng sama Sienta. Sepulang gue nganterin  Mei, Sienta udah ada didepan rumah gue. Dia masih memakai seragam, wajahnya kelihatan merah dan kusam. “….nta ngapain e’lo didepan rumah gue?” tanya gue “E’lo nangis nta?” tanya gue gugup. “Gue tahu, dia pacar e’lo!! tapi apa e’lo mau ngerusak persahabatan kita demi dia?” tanya Sienta tanpa menjawab pertanyaan gue sebelumnya. “Maksud e’lo apa?” gue pura-pura gak ngerti. “Gue denger semua omongan e’lo sama Mei” Sienta menatap gue tajam, gue lihat matanya merah dan bengkak. Jangan dia nangis lagi, baru kali ini gue lihat mata Sienta semerah ini. “E’lo denger….?” sumpah gue kaget banget pas dia ngomong kayak gitu “Gini nta….” gue berusaha menjelaskan tapi Sienta langsung memotong…. “Gue cuma gak nyangka aja, e’lo bisa sejahat itu. E’lo tuh emang gak pernah ngerti perasaan gue sama sekali” bentak Sienta, dia berlalu pergi tapi gue langsung menahan dia dengan memegang tangannya. “Maksudnya apa?” tanya gue. “Lepasin gue Bin…” Sienta sekuat tenaga berusaha melepaskan diri tapi gue gak mau ngelepasin dia sampai dia ngomong yang sejujurnya “Lepasin!!” bentaknya begitu kuat, air matanya mengalir deras. Cewek tegar dan kuat kayak Sienta bisa juga nangis tak terkendali seperti ini. “Kenapa?” “Kenapa? e’lo tanya kenapa?” Sienta menolehkan pandangannya “Kapan e’lo ada waktu buat gue? gue tahu sekarang e’lo udah punya pacar, kita emang gak bisa kayak dulu lagi, tapi seenggaknya e’lo bisa bagi waktu” bentak Sienta, tangannya berusaha melepaskan diri dari genggaman tangan gue, setelah mendengar semua keluh kesahnya gue ngerasa lemes banget, bahkan gue gak sadar kalau Sienta sudah berlalu pergi ninggalin gue. Semalaman gue gak bisa tidur, gue mikirin Sienta. Lampu kamar gue matiin tapi ponsel gue gak berhenti berbunyi. Mei kirim sms mulu, dia bilang kalau dia sayang banget sama gue, dia bilang dia gak mau jauh dari gue, dia juga bilang dia takut kalau gue ninggalin dia demi cewek lain. Gue gak ngerti kenapa sih Mei gak suk sama Sienta? Pagi harinya, gue tunggu Sienta didepan rumahnya. Gue mau minta maaf dan gue pengen ngejelasin semuanya. Beberapa menit kemudian Sienta keluar dari dalam rumahnya, dia memakai jaket yang terbuat dari bahan jeans. Gue inget banget jaket itu hadiah ulang tahun dari gue. Dia ternyata masih mikirin gue, buktinya dia masih mau pake jaket yang gue kasih. “Sienta” gue langsung menyapanya, wajah Sienta langsung berubah ketika melihat gue ada dihadapannya. “Mah teteh pergi dulu” ucap Sienta, dia sama sekali gak menjawab sapaan gue, berjalan menjauhi gue tanpa sedikitpun melihat wajah gue. “Sientaaaa” gue langsung megang bahunya “Bentar gue mau ngomong sesuatu” “Mau ngomong apa lagi?” “Gue pengen e’lo ngerti aja sama keadaan ini” “Keadaan apa sih maksud e’lo?” “Gue gak mau kehilangan e’lo” “E’lo juga gak mau kehilangan Mei kan?” Gue langsung diem, gue gak tahu meti jawab apa. gue gak mau kehilanga Mei karena dia cewek gue dan gue gak mau kehilangan Sienta karena dia sahabat gue. “Gini ya Bin, si Mei itu gak mau e’lo deket sama gue. DAN….gue gak mau ganggu hubungan kalian berdua. Jadi meningan e’lo jauhin gue!!” “Tapi gue gak bisa nta, e’lo sahabat gue” “Sekarang gin, e’lo milih gue atau dia?” matanya begitu tajam ketika menatap gue, gue gak bisa ngomong apa-apa lagi “Oke, gue tahu jawabannya. E’lo milih dia” Sienta pun pergi ninggalin gue tanpa sedikit pun mendengar jawaban gue. Sesampainya disekolah, gue lihat Sienta lagi ngobrol didepan kelas sama temen-temen ceweknya. Gue mau nyapa dia tapi Sienta langsung pergi masuk kekelas yang diikuti teman-temannya. Dia bener-bener marah sama gue, maafin gue nta… “Pagi sayang” Mei tersenyum, dia langsung meluk gue didepan umum. “Apaan sih Mei, jangan peluk-peluk didepan orang kayak gini” sumpah gue ngerasa risih banget. Gue gak suka Mei manja-manjaan kayak gini didepan banyak orang, gak sopan. Duh…tuh kan banyak yang ngeliat sinis. “Gak apa-apa dong sayang” Mei makin manja. “Mei, jangan peluk-peluk kayak gitu deh” gue gak suka!! “Ya udah, ehmm kamu mau sarapan gak yank??” tanya Mei manja, suaranya begitu merajuk. “Gak aku udah sarapan di rumah kok” “Oh gitu” Mei narik tangan gue buat duduk di bangku tempat tadi Sienta dan teman-temannnya duduk “Yank, hari besok lagi kan valentine, rencananya kita mau kemana?” “Kamu mau kemana emangnya?” “Gimana kalau kita jalan-jalan terus kita makan ditempat yang romantis, ini kan valentine kita yang pertama” “Iya terserah kamu aja, aku sih setuju” “Oh ya sayang, gimana kalau kita tukeran hadiah?” Mei tersenyum “Aku pengen kamu beliin aku boneka beruang yang gede dan lucu ya” Mei tersenyum lagi, kali ini dia memegang lenganku, sambil merayu “Kan kalau aku kangen sama kamu, aku bisa meluk boneka itu sebagai gantinya, iya kan sayang?” “Iya” Sepulang mengantarkan Mei pulang, gue langsung bergegas menuju rumah, ganti baju dan gue kuras celengan ayam gue. Sebenernya celengan ini buat beli hadiah ulang tahun Sienta. Tanggal 15 Februari ini kan dia ulang tahun ehmm TAPI bisa di atur deh, gue pengen nyenengin Mei. Dia kan cewek gue, lagian gue tahu dia sayang banget sama gue, dia takut kehilangan gue, dan gue juga pengen terus sama-sama Mei. Buat gue Mei yang pertama dan terakhir. Jam 6 malem, setelah gue sholat magrib dan makan malem gue langsung pergi naik motor buat cari hadiah valentine buat Mei. Gue pengen lihat Mei senyum, gue pengen dia makin sayang sama gue. Gue cari hadiah dari mall ke mall, banyak banget yang jualan bunga mawar. Gue jadi pengen beli bungan buat Mei. “Mbak bunganya berapa?” “Yang mana?” “Mawar putih berapa?” “Satu tangkai 20 ribu” “Ya udah beli satu tangkai aja” setelah memasukan uang kembalian ke dalam celana, gue langsung mencium aroma yang tercium dari bunga mawar ini. Ehm gue yakin Mei pasti suka benget. Dia pasti bakalan terkejut pas makan malem gue kasih hadiah yang dia pengen dan gue juga kasih dia bunga mawar putih. Adih gak kebayang deh wajahnya yang imut kalau pas senyum. Gue belum juga nemu boneka beruang gede yang Mei pengen, pokoknya gue mesti nemu boneka itu. Gue gak mau ngecewain dia dihari valentine besok, gue pengen dia selalu inget sama gue dan dia bakalan selalu sayang sama gue. Mei….Mei….gue sayang banget sama e’lo….gue enag lagi falling in love, gue falling in love banget sama Mei. “Woi, berhenti e’lo!!” HAH siapa tuh? anjrit geng motor. “Berhenti e’lo!!” “Berhenti” gila gue mesti kemana nih? Gawat!!! “Iya bang, iya” gue terpaksa berhenti, duh sial!! “Eh keluarin semua isi dompet e’lo” gue dikelilingin kayak gini, satu…dua…tiga, sialan ada delapan orang, gue gak bisa ngelawan nih. Mana mereka pada bawa senjata, mampus gue ada yang bawa pisau. “Gak ada duitnya bang” ini kan duit buat beli hadiah. “Keluarin gak???” “Iya bang, iya…ampun bang” “Alah kelamaan e’lo. Cuy pukulin dia sampe babak belur. Telanjangin aja, eh jangan biarin dia berkolor” “Ampun bang, jangan…jangan” “Alah banyak omong e’lo!!” BUGHHHHH BUGHHH BUGHHHH “Ampun bang…” “Bin…Bin…Bin” suara siapa itu, Mei…Mei….Mei…gue pengen ketemu Mei “Bin, e’lo dah sadar??” kepala gue sakit banget. “Mei” spontan suara gue nyebutin nama Mei, gue yakin Mei pasti ada disamping gue. “Bin, ini gue…” perlahan-lahan, gue angkat kelopak mata, beberapa kali gue berkedip, dia bukan Mei tapi Sienta. “Mei mana?” kenapa gue tanya Mei? “Bin, e’lo udah sadar? Aduh gue takut e’lo kenapa-kenapa!!” Sienta, kenapa dia yang ada disini. Mei ada dimana? Kenapa dia gak ada disaat gue kayak gini. Gue pengen jalan, aww kaki gue sakit. “Gue kenapa?” “E’lo dipukulin sama geng motor, terus kaki e’lo….” Sienta terbata-bata, matanya merah. Dia pasti habis nangis…. “Kaki gue kenapa nta?” Kedua orang tua gue ngebuka pintu, mereka keliatan panik banget!!! Gue lihat mata mama merah terus mengeluarkan air mata dan gue lihat wajah sendu papa. Sebenernya apa yang terjadi? “Sayang, kenapa jadi kayak gini?” mama lari dari arah pintu dan langsung meluk gue. Pelukan mama begitu erat sampai detak jantungnya yang cepat bisa gue rasain. “Mah….” gue langsung gerakin tangan gue buat ngelus rambut mama yang panjang terurai “Mama kenapa nangis?” kenapa mama mesti nangis? Gue gak apa-apa kok!! “Pah….mama kenapa?” pertanyaan gue langsung disambut wajah muram papa dan Sienta, gue lihat tangan Sienta gak bisa lepas dari tisu, dia terus nangis. “Nak….” papa mulai berjalan ngedeketin gue, papa megang bahu gue dan mencengram erat, sepertinya papa ingin mengatakan sesuatu “Nak sabar ya” kenapa gue musti sabar? Apa yang sebenarnya terjadi. “Kenapa pah? Apa yang terjadi?” “Kamu gak bisa jalan lagi…” Rasanya seperti ada petir menyambar badan gue!! APA? MAKSUDNYA APA? gue gak bisa jalan lagi!! Apa gue cacat? “Maksud papa cacat?” papa mengangguk, sementara mama dan Sienta semakin deras mengeluarkan air mata. Gue gak percaya, gue cacat. Gue gak bisa jalan kayak dulu lagi!! Gue masih gak percaya kalau gue cacat, mama dan papa keluar kamar ngurusin semua keperluan, perawatan, dan pengobatan gue. Di kamar cuma ada Sienta, dia duduk disamping gue. Dia masih terlihat sedih tapi dia berusaha gak nangis!! Sejujurnya gue gak bisa nerima semua ini, gue gak bisa bayangin kalau gue harus jalan pakai kursi roda atau tongkat!! Siapa yang bakalan bantu gue? Mei….Iya, pasti Mei mau bantu gue!! gue yakin Mei sayang sama gue dan dia pasti bakalan mau bantuin gue buat ngelewati masa-masa sulit ini. “….nta, Mei mana?” gue coba tanya keberadaan Mei, Sienta tersenyum sendu lalu dia jawab dengan suara parau… “Udah gue telepon, nanti dia kesini kok, e’lo sabar aja” “Makasih nta, Mei sayang sama gue kan nta?” gue pegang tangan Sienta, tangannya begitu dingin. Dia pasti khawatir dan sedih banget lihat gue kayak gini tapi gue yakin Mei lebih jauh ngerasain hal yang sama kayak Sienta, karena dia lebih sayang sama gue dan dia cewek gue!! “Iya pasti, dia pasti sayang sama e’lo kok” Sienta tersenyum, senyumnya begitu tulus. Sekarang valentine, hari kasih sayang pertama gue sama Mei. Meskipun sekarang gue cacat tapi gue masih punya harapan Mei. Gue masih punya mama, papa, Sienta, dan Mei. Gue tahu Mei pasti bakalan selalu ada buat gue!! gue sayang Mei dan gue butuh Mei sekarang. Gue tunggu Mei, setiap pintu kamar terbuka gue harap itu Mei. Tapi beberapa kali pintu terbuka, Mei belum juga menampakan diri. Hanya perawat, dokter, mama, dan papa yang bolak balik masuk kamar. Disamping gue cuma ada Sienta, dia sama sampai ketiduran nungguin gue. Kayaknya Sienta semaleman gak tidur nungguin gue sadar, dia baik banget. Gue belai rambut panjang Sienta, gue elus berkali-kali. Gue tatap wajah Sienta yang terlihat lelah dan lemas terkulai disamping tempat tidur, tubuhnya terdudur sementara kepalanya tergeletak di atas tempat tidur ini. Dia manis kalau lagi tidur, gue jadi inget saat-saat dulu kita sering maen bareng. Udah lama banget gue gak ngerasain itu sama Sienta, kehadiran Mei emang bikin gue berubah sama Sienta. Maafin gue ya nta, gue nyesel banget udah nyuekin e’lo selama ini. KREEEKKKKK…… “Mei…” Mei udah ada dibalik pintu, dia memakai jeans hitam dan kaos oblong kuning, rambutnya diikat satu, dia berdandan, bibirnya terlihat merah, kedua tangannya memakai gelang-gelang dari plastic berwarna hitam. Dia ada dihadapan gue sekarang, gue pengen meluk dia, gue pengen bersandar, gue pengen nyurahin semua yang ada dipikiran gue “Mei….” kenapa dia gak masuk? “Kenapa Mei?” “Maafin gue Bin, gue gak bisa punya pacar cacat kayak e’lo!! gue pengen bahagia!!” Mei….kenapa dia ngomong kayak gitu? “Maksudnya apa Mei?” gue menatap Mei tajam. Mei masih berdiri dibalik pintu, tangannya menggenggam pegangan pintu seolah ingin segera pergi ninggalin gue. “Sorry Bi, gue gak bisa!! Gue gak bisa punya cowok cacat kayak e’lo!!!” Kali ini petir benar-benar menyambar dan merusak semua harapan gue, gue seketika beku ketika Mei mengatakan hal sekejam itu sama gue. Kenapa dia bisa setega itu sama gue!! “Kita putus Bin….” suara Mei makin terdengar jelas ditelinga gue, sevepat kilat air mata gue jatuh, rasnaya kelopak mat ague suah buat berkedip padahal perihnya sudah terasa sampai keujung kepala. PLAKKKKKKKKKKKKKKKK “E’lo ngomong apa? dia tuh lagi sakit!!” gue gak sadar kalau Sienta udah bangun dari tidurnya dan dia baru aja menampar Mei dihadapan gue “Lihat Mei, dia kayak gini demi e’lo!!” Sienta berteriak. “Gue gak bisa!! Kalau e’lo suka e’lo urus aja dia!!” jerit Mei sambil berlari dengan tangan yang masih menempel dipipi kanannya. “Mei….Mei….” teriak Sienta mencoba menghentikan langkah Mei. “Udah nta, gue emang gak berguna. Gue emang pantes buat diputusin!! Ini valentine, hari yang harusnya penuh kasih sayang tapi malah nyakitin buat gue, cewek yang gue sayang ninggalin gue gitu aja ketika dia tahu kalau gue sekarang cacat” rasanya sakit merasakan kenyataan yang gue hadapi sekarang, gue harus kehilangan kaki dan cinta dalam waktu yang bersamaan. “Bin, e’lo jangan ngomong kayak gitu” Sienta berjalan mendekat, tangannya langsung menggenggam tangan gue. Gue bisa rasain kehangatan yang dia berikan, matanya menatap penuh kasih sayang, wajahnya terlihat begitu khawatir, kenapa gue baru sadar kalau Sienta sayang gue? gue bisa rasain dari semua tindakannya. Sorot matanya mengatakan kalau dia sayang gue. Kenapa gue baru tahu sekarang? Kenapa dulu geu begitu buta? Kenapa dulu gue rela nyakitin Sienta demi Mei yang sekarang justru ninggakin gue disaat gue butuh!! Gue ngerasa nyesel, hati gue hancur, gue sakit, gue ngerasa jadi orang paling gak berharga didunia ini. “Maafin gue nta” gue langsung memeluk Sienta, gue gak bisa nahan lagi tangis ini. “Gak apa-apa!!” suaranya begitu lembut terdengar ditelinga gue, gue tahu dia bukan Mei dan gue tahu kalau Sienta punya perasaan tulus buat sayang sama gue. Ini valentine gue yang pertama, pertama kali gue berharap gue bisa ngerayain valentine ini bersama Mei dengan penuh canda tawa tapi yang gue dapet hanya kesedihan, luka dihati, dan penyesalan karena gue udah nyia-nyian Sienta!! Ternyata cinta Mei hanya sebatas fisik saja, disaat gue sakit kaya gini, dia malah ninggalin gue gitu aja.

***END***

1 Response to "Valentine Hurt"

haddiiirrrr….
Hhh… makanya bro, jangan silau dengan fisik aja ok
hati cantik lebih mantap tuh
hehehhe…
cu…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

kalender

Juni 2009
S S R K J S M
« Mei    
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930  
%d blogger menyukai ini: